Mukadimah

Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Ya Allah, aku juga mohon padaMu agar aku dikuatkan iman dan ketaatan padaMU...Ameen.
create your own banner at mybannermaker.com!

June 16, 2011

Disebalik Namaku Badura

Bismillahirahmanirahim.....


Hikmah disebalik Gerhana Bulan...



meminjam jawapan dari Tuan Guru Nik Aziz Nik Mat dan sedikit olahan penulis U-Jam mengapa Lambang PAS ialah bulan 

"Bulan itu hikmah penciptaannya adalah bersifat tidak mempunyai cahaya , namun bulan diberikan peranan penting dalam mempengaruhi bumi melalui sifatnya yang telah ditakdirkan oleh Allah S.W.T , bulan hanya meminjam cahaya dari matahari , begitulah kita manusia ..dipinjamkan sementara dunia ini untuk kita melaksanakan bai'ah pada saat ikrar di Loh Mahfuz pada kehidupan kita di dunia ini..setelah itu kita akan dikembalikan kepada Allah S.W.T untuk berhadapan dengan kehidupan yang sebenar abadan abada..bulan akan musnah dan bumi akan musnah akhirnya..namun Allah memberikan keistimewaan kepada Manusia untuk kekal hidup selama-lamanya apabila tiba masanya selepas hari pembalasan...samada hidup selamanya enak di Syurga atau kekal sengsara di neraka..Bulan hanya penjaman..bulan hanya meminjam cahaya matahari...perjuangan kita juga pinjaman ..kita mengharapkan kudrat Allah S.W.T untuk memperjuangkan agamaNya..kita tiada apa-apa kekuatan..kita hanya akan ditanya..adakah kita berusaha?..kita tidak akan ditanya adakah kita berjaya? sesungguhnya kejayaan itu adalah kuasa mutlak Allah S.W.T" -Wallahu'alam


sumber dari Fb Mohd Junaidi Othman..









my name is Badura..bermaksud bulan purnama....



kullu nafsin dzaikatul maut"
artinya, setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati.setiap makhluk mempunyai 2 unsur: jasad dan ruh.yang merasakan mati adalah ruh, dan yang mati adalah jisim (jasad).Hubungannya dengan innalillahi... adalah sesungguhnya dari Allah kita berasal dan kepadaNyalah kita akan dikembalikan.Yang berasal dari Allah dan yang akan dikembalikan kepada Allah adalah kedua unsur tersebut (ruh dan jasad).

June 13, 2011

Adakah Masa Begini???


Ada perkara dalam hidup ini...
Manusia sering lupa & selalu
Mengaku mereka adalah benar
serta hebat dan sering menafkan 
akan kesilapan sendiri
adak ketika dalam masa yang sama
suka menyakiti
hati orang lain
ada masanya suka menyendiri kononnya
tidak suka mencampuri
Adakah masanya begini baginya untuk ia
berbakti sesama manusia 
sedangkan yang berniat baikpun dianggap dusta
adakah masanya begini
jangan disalahkan orang lain
hanya kerana masanya tiba
bila hati sendiri dibutai
kerana pentingkan duniawi
hakikatnya kesombongan memakan diri
Adakah masa begini
Bila manusia itu berdakwah
ke jalan Allah dikatakan bodoh dan gila 
Mengapa tidak berfikir ketika kitabersujud ke arah kiblat
Siapalah kamu itu
Setinggi manakah martabatmu
Siaplah kamu disisiNya
Malu untuk kamu menjawabnya
Hina untuk kamu memandangnya
tiada layaknya kamu dibesarkan
Hanya kerana masa begini diberi sedikit kuasa
Namun ada jawapannya
Kerana tidak mahu berfikir
Sebelum masanya begini............








June 07, 2011

Kisah lelaki yang bermalam di syurga





Lima orang buruh yang sangat miskin tinggal di sebuah kampong yang kecil. Mereka tidak mempunyai pekerjaan tetap untuk menampung sara hidup diri sendiri dan keluarga.
Kelima-lima mereka berpakat untuk mencari pekerjaan di bandar bersebelahan dengan kampong mereka.

Mulalah mereka membanting tulang di Bandar setiap hari dari pagi hingga ke petang. Mereka hanya pulang ke kampong menemui keluarga pada cuti hujung minggu. Namun salah seorang daripada mereka tidak begitu. Setelah selesai pekerjaan yang dilakukan ketika menjelang waktu Maghrib, dia segera menunaikan solat, kemudian bergegas pulang ke rumahnya di kampong. Keesokannya dia datang semula ke Bandar untuk meneruskan kerjanya.

Keadaan itu membuatkan kawan-kawan berasa hairan. Mereka berkata kepadanya, “mengapa kamu memenatkan diri berulang alik tidur bersama keluarga di kampong yang jauh jaraknya, pada hal kamu tak ada isteri dan anak-anak?”

Dia menjawab, “sesungguhnya aku pulang setiap malam untuk tidur di syurga!”
Kata-kata itu disambut dengan gelak ketawa oleh teman-temannya. Mereka berkata, “selama ini kami anggap kamu seorang yang siuman. Mungkin disebabkan kamu terlalu penat berulang alik fikiran kamu jadi kacau. Lebih baik kamu jumpa doctor supaya dia periksa dan rawat kamu.”

Dia menjawab, “sebelum jumpa doctor, mari kita jumpa seseorang yang boleh jadi orang tengah yang dapat menentukan bahawa kata-kataku adalah benar dan kamu tidak akan mendustaiku lagi.”

Mereka bertemu dengan seorang imam di sebuah masjid, lalu menceritakan kisah kawan mereka itu.

Dengan tenang imam meminta lelaki itu menceritakan kisahnya.

Dia berkata, “saya adalah anak tunggal kepada dua ibu bapa yang telah tua. Sayalah yang bertanggungjawab mencari nafkah untuk menyara mereka. Selepas selesai bekerja dan menunaikan solat Maghrib, saya terus pulang ke rumah saya di kampong. Setiba di rumah saya dapati ayah dan ibu saya telah makan malam dan tidur dengan nyenyak. Saya mengambil selimut dan tidur di hujung kaki mereka. Apabila fajar menjelang, saya membangungkan mereka untuk menunaikan solat Subuh. Saya sediakan air untuk mereka berwuduk, menyediakan sarapan dan keperluan-keperluan mereka. Selepas itu barulah saya ke Bandar untuk menyambung kerja dengan hati yang tenang. Saya benar-benar rasa bahagia kerana dapat menghabiskan malam saya di syurga.”

Imam berkata kepada empat orang sahabatnya, “demi Allah, sahabat kamu ini benar! Sesungguhnya Nabi s.a.w. bersabda (maksudnya): “Syurga itu di bawah telapak kaki ibu”



~Selamat Hari Ibu buat seleuruh wanita yang bergelar ibu dan bakal menjadi ibu....
Tanpamu hidupku tidak bermakna....

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More