create your own banner at mybannermaker.com!

October 18, 2010

Resensi 2



alhamdulillah khatamlah sudah buku yang seterusnya aku baca.
ntah bagaimana..ntah kenapa Allah mengerakkan hati aku utk beli buku ni..
masa tgk tajuk ni

"mengapa manusia menipu diri sendri dan bersikap munafik?"


aku tertanya sendri munafik kah seseorang itu sekiranya "bibir tersenyum hati menangis"
tambah2 lagi jika seseorang itu mengorbankan diri utk melibatkn dengan kerja amar makruf nahi mungkar.
tambah2 lagi seseorang yang berusaha untuk mengharungi dunia Islam.


"kita sering tersenyum bahagia namun hati kita bukan gambarannya. terlalu mudah bagi kita untuk mengorbankan harga diri pada seseuatu yang kita inginkan hingga kita lupa soal hati yang menjerit meminta pertimbangan. kita terlalu suka mengenakan topeng di wajah sendiri"


dalam buku ni juga ada sited by Cary L.Coper menulis dalam bukunya
How to Survive
"Pekerjaan adalah penurunan taraf bagi manusia dan ianya adalah sesuatu yang selamanya tidak akan selesai"


conclusion: buku ni xmernjawab persoalan aku..huhu


tapi persoalan ku terjawab bila baca risalah yang diedar semasa kuliah Tok Guru Nik Aziz yang diadakan setiap pagi jumaat.


"
SETIAP MANUSIA ITU ADA NAIK TURUNNYA IMAN..SEKIRANYA IMANNYA SENTIASA NAIK PASTI MALAIKAT AKAN RESPECT PADANYA"



Bibir yang mengukir senyum tapi hati menangis
Bait-bait kata luka pedih dihati tiada siapa tahu



Senyuman yang menangis tiada yang melihat

Senyumlah hati
Sepi, hampa
Sampai bila?

Bibir yang tersenyum
Hati…
Kelam…kusam
Tiada siapa tahu
Tiada siapa dapat melihat

Di lorong yang paling dalam
Gelap…
Tiada sinar yang dapat menembusi
Titik-titik hitam
Melakar bibit-bibit duka…



Tiada penawar…

Surya…
Segeralah muncul…
Perlihatkan wujudmu…


Agar hati dapat tersenyum kembali…


senyum menguntum bibirnya
manis sekali
tenang melihat wajahnya
sangat mendamaikan
"saya suka tengok muka awak...
selalu senyum...gembira...
awak tak de masalh ke??
suka dengan cara awak..
bahagianya"
tapi jauh di sudut hatinya
tersimpan berjuta rahsia
lakaran diwajahnya langsung tidak mencerminkan hatinya

senyuman itu
bukan lahir dari hatinya yang tulus
sekadar menutup rauang-ruang derita yang kian parah

tawa itu,
hanyalah untuk mengaburi mata insan lain
dia hanyalh insan biasa
punya perasaan
yang ada turun naik imannya
DIA HANYALAH INSAN BIASA!!!







* STRIVE FOR MARDHATILLAH *


4 comments:

like3! ^^
orng kate, cool je.. hu3

Macam menarik buku ni.

Saya ada juga baca dalam novel Hidayah CInta karya Ilham Hamdani, katanya,

"Agama tidak boleh ditakuk lama. Paling kurang naik sedikit, meski setapak, meski sejengkal. Kalau tidak kita sekadar menjadi Muslim yang biasa-biasa. Bukan Muslim extra-ordinary, bukan Muslim yang bisa diletakkan harapan dibahunya."

Saya sangat terkesan dengan kata-kata itu.

komarovich :)

salha: jom jadi muslim xtraordinary
tringin lak nk baca novel tu..keluaran under pe ye salha??

Kenal tak Ilham Hamdani? Kte selalu gak follow buku2 dia. Kalau nak kenal, awak boleh add fb dia, saya ade..:)

Buku dia kebanyakannya terbitan PTS. Novel tu best sangat. Lebih kepada berdakwah di negara orang. Hmm, kte ade ulas sket pasal novel tu kat blog dulu. Awak boleh tengok kat sini:

http://sitisalharosman.blogspot.com/2010/06/mekar-sakura-di-mimbar-cinta-vs-hidayah.html

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More