create your own banner at mybannermaker.com!

October 05, 2010

Mengintai CINTA KHALIFAH 1



YADEEN



Bumi dibasahi hujan. Pohon mengucap syukur atas nikmat yang diterima.
Hebatnya Pencipta langit, bau hujan yang turun cukup menenangkan,
miskipun kebasahannya sering dikeluhkan si pelupa.


Usai solat, teringat si dia. Dalam doa, muncul dirinya. Pandang ke langit, terlakar wajahnya. Menghirup kesegaran bau hujan, timbul wajahnya.

Ya Allah, kuatkan hambaMu ini ya Allah.

Seiring turunnya hujan, mutiara jernih turut mengalir..

***

"Enti g tak meeting IMAN malam ni?"

faQir mengangguk. Dia tersenyum.

"Kita g sekali yer?"

Mengangguk lagi.

***

"Is, ana takutla."

Tangan faQir di genggam.

"Enti takut apa?"

Aura tangannya memberi charge kekuatan.

"Ana takut peruntukan tak cukup.Dalam simpanan IMAN pun tinggal tak seberapa. Tinggal berapa hari saja lagi ni."

Bibirnya tersenyum. Kepalanya terangguk-angguk.

"InsyaAllah. Kita doa banyak-banyak. Kita masih ada beberapa hari lagi. Mungkin Allah tangguhkan untuk kita. InsyaAllah."

Kekuatan itu terus menyerap.


***

Setiap minggu kerap berjumpa. Allah mempertemukan kami. IMAN sebagai titik pertemuan. Ukhuwah yang dibina cukup memberi kekuatan buat diri. Walaupun sibuk dengan kerja IMAN, namun senyuman sentiasa ada di saat setiap kerja dijalankan. Sentiasa bersama dikala program dijalankan. Allah, kesibukan yang datang terasa hilang lantaran indahnya ukhuwah.


***


Satu saat,
Satu ketika,
Status ukhwah terus meningkat
Jika dulu kami sahabat
Kini Allah jadikan kami keluarga
Tanda kasih sayang Allah buat kami
Namun




"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? " Al 'Ankabuut:2


Tanggungjawab masing-masing kian bertambah
Jika dulu tautan sebagai pertemuannya
Kini tidak lagi
Dalam seminggu mungkin susah untuk berjumpa
Apatah lagi sehari

Genggaman tangan yang menyalurkan kekuatan semakin dirindui
Kekuatan yang diterima dari keluarga yang lain sangat banyak
Namun takkan sama dengan si dia
Setiap saat semakin merindui saat dulu
Saat tiada istilah stress dalam bekerja


Hakikat hidup perlu diteruskan
Usia semakin bertambah
Amanah semakin berat
Diri semakin matang
Setiap yang datang perlu bijak dicatur

Diri kian memahami
Percaturan Allah yang terbaik
Mungkin Allah jauhkan kami
Untuk rapatkan kami kembali di syurga
Mungkin Allah sibukkan kami
Untuk rehatkan kami di syurga
Mungkin Allah kurangkan kemesraan antara kami
Kerana Allah SIMPAN KEMESRAAN ITU DISYURGA...



si FAQIR cuba mengungkap memori lama...siapakah si FAQIR itu..seorang wanita yang amat merindui bibik-bibik episod lama bersama sahabatnya.

1 comments:

subhanallah! hampir serupa dngn kehidupan ana.. trima kasih.. terasa kuat tetiba! jazakillah khairan jazak!

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More