Mukadimah

Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Ya Allah, aku juga mohon padaMu agar aku dikuatkan iman dan ketaatan padaMU...Ameen.
create your own banner at mybannermaker.com!

July 20, 2010

berapa nilainya??

Jagalah maruah anda, sekali tercalar ia akan meninggalkan kesan yang lama dalam hidup anda. Orang yang menjaga maruahnya adalah orang yang berada di landasan yang betul dan sering melakukan perkara yang betul dan baik.

Kesilapan dan kelalaian diri ditambah dengan faktor sekeliling yang tidak menentu keadaannya,membuatkan saya lebih menghargai nilai maruah diri. Apa yang penting kita harus sama- sama muhasabah diri kita.


M : MARUAH letaknya dimuka kerana itu orang akan menutup muka apabila malu.

A : AURA yang baik akn membuatkan maruah anda naik begitu juga sebaliknya.

R
: REPUTASI mencerminkan maruah anda. Jagalah reputasi diri jangan sampai dipijak orang.

U : UNGKAPAN orang terhadap kita menggambarkan sejauh mana maruah kita dinobatkan. Buruk ungkapan yang keluar, maka buruklah maruah kita sedangkan KATA itu adalah maruah diri. Jadilah insan yang mengotakan kata- kata, mereka yang suka bermain dengan kata- kata dan tidak mengotakannya, jatuh dalam golongan orang tidak bermaruah kerana membuatkan orang tidak mempercayai kata- katanya sendiri. Jadi, jangan sekali- kali mungkir janji dan mengeluarkan kata tanpa usul periksa.

A : ANGGAPAN masyarakat mencerminkan maruah diri kita. Jadi, amat penting menjaga maruah diri agar anggapan orang terhadap kita tidak terpesong.

H : HARGA diri tidak boleh dijual beli dan ia lambang nilai maruah individu. Jangan sesekali meletak nilai pada harga diri anda.

Sumber: Petikan buku M.E.P.S Concept - Betulkan Yang Biasa, Biasakan Yang Betul; Datin Paduka Dr. Hajah Sharifah Mazlina

Aku yang masih merangkak

Asif Ya Abi wa Ummi,
andai anakmu ini sering membebankan kalian dgn kerenah yg tidak memuaskan hati kalian,
andai tahun- tahun sudah anakmu ini leka dan lalai sehingga menimbulkan kesedihan dihati ayah dan mak,
andai anakmu ini pernah berdosa pada kalian,
maafkan anakmu ini wahai jantung hatiku.

Asif ya Sadiqati,
andai tahun- tahun sudah diri ini pernah menimbulkan kelukaan di hati sahabat,
andai kehadiran diri ini hanya membebankan kalian,
andai diri ini pernah melampaui batas dalam pergaulan seharian,
andai diri ini belum sempat menagih sejuta kemaafan atas keterlanjuran,
maafkan diri ini wahai sahabat- sahabat di atas kesemuanya itu.

Ya Allah,
andai hambaMu ini banyak lalai dan leka dengan nikmat dunia pada tahun yg baru berlalu pergi itu,
andai hambaMu ini banyak berdosa dengan Mu Tuhan,
andai diri ini kurang dekat dengan Mu sebelum- sebelum ini,
maafkan hamba ini Ya Allah, Ya Rahman Ya Rahim.

Allah...
hambaMu pohon Ya Tuhanku,
pimpinlah diri ini kerana hamba tidak mampu untuk berdiri sendiri Ya Allah tanpaMu dihati ini,
tiupkanlah secebis ketabahan dalam diriku Ya Allah
kerana hamba ini tidak kuat melalui jalan- jalan tanpaMu,
tuntunlah hatiku Allah, ikhlaskan hatiku,
ku ingin Kau selalu dihati ini Ya Allah,
jangan dibolak- balikkan hati ini Allah,
jauhkan hamba ini dari tipu muslihat dunia,
tempatkan hamba ini disisi mereka yang beriman,
cemerlangkan akhlakku Ya Rabb,
bersihkan hati ini dari titik- titik hitam dosa dan noda..........
Allah... Allah... Allah...

Maafkan diri ini,
andai diri ini pergi dulu sebelum kalian,
iringiku dgn doa bkn tangisan,
moga kita bertemu di sana,
insyaALLAH. (T T)

Ayat-ayat Cinta (8)


"Janganlah engkau menelan terus sesuatu makanan kerana manisnya, dan janganlah terus engkau memuntahkan sesuatu barang kerana pahitnya. Kerana manis itu belum tentu mendatangkan kesegaran dan belum tentu yang pahit itu mendatangkan musibah."

nasihat untuk diri sendiri...
la tahzan..innallahama'ana

(",)




"Ya Allah, kami saling merindui, namun kami tidak pernah mengenal antara satu sama lain, oleh kerana Kau telah menutup pandangan kami dengan hijab yang sangat tebal. Namun, kami yakin Engkau menghijab kami agar kami sentiasa melengkapkan diri dengan segala bekal yang diperlukan. Kami memohon agar hijab di antara kami segera terbuka bila mana kami benar-benar bersedia. Pernikahan kami adalah marhalah dakwah dan kasih sayang antara kami hanyalah satu..Menuju redhaMu"


Cinta Vs Jodoh

"Nia, saya berkawan dengan dia kerana Allah. saya tau, saya tak layak nak dapat jodoh yang alim2 ni. jadi, biarlah saya yang didik dia supaya dia berubah."

"Nape plak tak layak? Saya ni layak ke? Saya pun tak tau siapa jodoh saya, jadi selagi kita belum bertemu jodoh, kita masih boleh meletak harapan nak dapat suami yg soleh. kita sendiri kena jadi soleh dulu, insyaAllah impian nak dapat yg soleh pun pasti datang."

Firman Allah yang bermaksud: “Perempuan-perempuan yang keji untuk laki-laki yang keji dan laki-laki yang keji untuk perempuan-perempuan yang keji. Sedangkan perempuan-perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. [Surah al-Nur, ayat 26]

Kalau setakat satu dua kekurangan, kelemahan tu biasalah, tiada seorang pun yg sempurna. tapi, janganlah awal- awal dah menghukum diri mengatakan tidak layak, lalu ambil jalan lain konon sama- sama membimbing TAPI adakah niat menghalalkan cara?


SMS..SMS..CALLING2

Usah tertipu dgn bisik syaitan. "Ala...niat saya nak ajak dia berubah ke arah yang lebih baik."

(hai...tak de ke kwn sekaum dia yg ajak wat benda2 baik ni? ada...cuma tak dak 'feel' lah...) ----> jiwa org muda (#-)

Ya, memang tak berpegangan tangan, tak bersentuhan TAPI bukankah hati- hati itu telah bersentuhan yg membuatkan kita asyik terkenangkan dia. ZINA HATI. walaupun tak jumpa, kata- kata sayang sedikit sebanyak mencairkan hati kamu. TIPU kalau kata tak cair. saya juga manusia.

PERSOALAN SAYA
"Confirm ke dia jodoh kamu? dok ke hulu ke hilir, layan sebegitu rupa, pasti ke dia suami/ isteri kamu kelak?"

Kalau bukan.......kesian suami kamu nanti. Kesian juga kat kamu, membazir masa, duit je selama ni. Berbaloi ke? Saya kesiankan kamu, kamu tak kesiankan diri kamu ke...maafkan saya ye :((

PERSOALAN MEREKA UNTUK SAYA?

----> "Kalau tak cari, camne nak dapat jodoh? sms tak boleh, camne nak kenal!"

wahai sahabat, Islam itu mudah bukannya memudahkan Islam. Islam dah gariskan panduan yg betul utk kita memilih jodoh, dalam Al-Quran dah bagi jawapan.
Firman Allah dlm Surah Al- Anbiya' ayat 45 yang bermaksud: Katakanlah (Muhammad), "Sesungguhnya aku hanya memberimu peringatan sesuai dengan wahyu." Tetapi orang tuli tidak mendengar seruan apabila mereka diberi peringatan.

Mahukah kita menjadi orang yg tuli itu?

----> "Eh kau takde boyfriend ke? Promote la diri tu sikit, kalau tak camne orang nak kenal. buka facebook, kau letak la gambar, nanti ada la orang yg masuk berkenalan.hehe."

Owh tidak! Bukan itu Islam ajarkan. Redha lah kalau bukan jodoh di dunia, insyaAllah di akhirat. Usahlah terlalu risau jika belum bertemu jodoh, maybe Allah mahu kita perbaiki dan muhasabah diri lagi. TAPI risaulah kalau amal kita tak cukup untuk menjadi bekal kat akhirat kelak.

DOA & DOA

Andai kita masih belum tersedar, setiap kali selepas solat minta Allah beri petunjuk & hidayah. Suatu hari kita pasti disedarkan bahawa ayat- ayat Allah itu benar. Mohonlah selalu. Ingatlah, cinta itu akan jadi berharga bila kita berikan harga terhadapnya. Nilainya akan bertambah tinggi bila harganya ditinggikan. wallahu'alam.

~ "Dia disisi Allah mungkin lebih baik daripada diriku ini..."

Hang plak bila???


KEBAHAGIAAN ITU BERMULA APABILA KAU MENJAGA KEBERKATAN PERTUNANGANMU......


"Tahun depan umur engkau dh 23"...rungut mak lagi..di walimah sahabat-sahabat..."aku nak try nasi minyak umah mu la plak,bilanya??

Bila usia makin bertambah, lagi- lagi bila nak mencapai ke era 23- an, hati anak remaja berkeinginan mendirikan ‘masjid’ makin membuak- buak . lagi- lagi hati si dara, tiada yang mahu memetik ke bunga yang “single & available”

Begitulah lebih kurang perasaan sahabat- sahabat. Ada yang tak jemu- jemu mengulang…”Tak sabarnya nak kahwin!”

Saya membalas, “Hai…yang sorang tu dah ada calon. Yang sorang lagi banyak calon menanti. Patutla tak sabar- sabar je nak kahwin. Huhu.”
Saya? No komen. Sama sekali bukan menolak hukum tapi sedang menilai diri, layak ke, dah bersedia ke nak pikul tanggungjawab baru dalam hidup?. Saya belum boleh memberi jawapan dalam hal ni, arif pun tidak, but my answer for this moment only: Doa, doa, dan doa. (the Prayer :D)
Masa itu pasti tiba utk saya dan sahabat semua, bersabarlah...fasabrun jameel :))

Dalam buku "Pesanan Penting utk Wanita: Jangan Terpedaya" tulisan Muhammad Rasyid Al- Uwaid, ada satu bab yang sangat penting dan menarik untuk diperhatikan oleh kita semua khususnya wanita.

Bukalah Mata Sebelumnya dan Pejamkan Mata Sesudahnya

Dalam memilih calon yang akan menemani kehidupan kita seterusnya di dunia ni,amatlah perlu pesanan ni diambil kira. Seorang wanita khususnya membuka mata HATI dalam memilih siapa yang bakal mengemudi rumahtangga yang bakal dibina kelak. Bukan sekadar 'tangkap muat', memilih berdasarkan faktor luaran semata- mata, kacak bergaya, tegap perkasa. tapi ada juga yang tak kisah soal rupa tapi terpikat dek kata- kata manis bicara sang pilihan hati. Adakah itu sudah memadai dalam mendirikan sebuah baitul muslim?

.........Laa Tanqushuha...............

Sahabat...sebelum membuat pilihan, bukalah mata seterang- terangnya bersuluhkan petunjuk Allah dan setelah pilihan itu yang dibuat, andai hasrat itu terlaksana, pejamlah kedua matamu kerana segala pilihan kita telah ditetapkan dengan baik olehNya setelah redha Dia yang mengiringi segala keputusan kita selama ni.

Masalah yang banyak melanda jiwa manusia akhir zaman ni adalah 'Menutup mata sebelumnya dan membuka mata sesudahnya'....mahukah kita begini? Seharusnya perkara ni sangat penting untuk kita renungkan sahabat- sahabat.

Pesanan daripada senior

Kata- kata Ustaz Hasrizal ni pun boleh direnungkan...
"Dalam soal berumahtangga, jangalah terlalu memilih dan hanya mencari yang paling sempurna. Jika kita mahu yang paling sempurna, maka nanti apabila kita membuat keputusan untuk menerima seseorang, kita menganggapnya sebagai seorang yang sempurna. Jika rumah tangga dibina atas dasar seperti itu, kita tidak expect sebarang kekurangan. Maka selepas berumah tangga, hanya kekurangan isteri/ suami sahaja yang terlihat dimata kerana kita menjangkakan KESEMPURNAAN. Terimalah seseorang seadanya, kebaikannya disyukuri, kekurangannya diredhai."


Semoga matlamat utama kita selepas ni adalah akhirat jua, insyaAllah, segala yang diinginkan baik untuk kita.wallahu'alam.

~ Sekuat mana cinta dan kasih kita pada seseorang, yang menyatukan kita ialah Allah. Kalau Allah tak izinkan, kita takkan bersatu,kalau Allah izinkan, sejauh mana kita terpisah,selama mana kita menyepi, sejauh mana kita lari, insyaAllah kita akan disatukan. Jadi, sama- sama kita cari yang menjadikan segala sesuatu dan menyatukan itu iaitu...ALLAH (T T)

July 18, 2010

bila rindu

duduk bersimpuh smbil beradu

ditiup angin menyentuh pipi
dingin terasa si angin rindu
membelai jiwa hati nan sepi ..


anak abu bermain tali
putusnye tali di tepi batu
untuk apa rindu termentri
kalau titisnye tercipta pilu.


bunga kusiram berdendang syahdu
menari si putri penuh gemalai
hati berkata jangan merindu
semakin menjauh semakin membelai ..


lagu keroncong nyanyian Awang
senikatanya bertulisan rumi
rinduku tergantung di awang-awang
menanti masa luruh ke bumi


kelapa muda ditebuk tupai
jatuh satu timpa pedagang
dahan cinta tinggi tak tercapai
ranting rindu ku cuba pegang !!


si anak dara memasak bubur
nanggis merayu jalan berliku
cinta dah kasih dah lama terkubur
hanya rindu menemani sepi ku..


bayu bertiup pohon mengkudu
duduk si dara tiada beralas
rindu rindu hatiku rindu
gerangan siapakah sudi membalas..


atas bukit sipohon jati
dahan perlu dibuat rakit
yang dicubit rasa dihati
kenapa rindu menjerit sakit ?

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More