Mukadimah

Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Ya Allah, aku juga mohon padaMu agar aku dikuatkan iman dan ketaatan padaMU...Ameen.
create your own banner at mybannermaker.com!

June 16, 2010

Keberanian yang dimalukan

Bismillahirahmanirahim.....

Misi Flotila bantuan kemanusian Palestin yang digerakkan kumpulan aktivis keamanan sedunia masih menemui jalan buntu untuk memasuki Gaza. Israel mara dengan kesombongan dan kekejamannya. Tetapi, misi tersebut telah melihat satu lorong cahaya yang telah ditemui, kemudian diterokai para pejuang intifadah Palestin lebih 20 tahun yang lepas.

Lorong yang menerobos masuk ke liang dan pembuluh di benak bangsa Yahudi yang dihimpit ketakutan. Kita selalu menjangka mereka gagah dan kuat, tetapi hakikatnya adalah sebaliknya. Mereka terlalu takut dan pengecut.

Si pemberani hanya menyerang lawan setaranya. Menyerang aktivis keamanan daripada pelbagai ugama dan kepercayaan yang tiada memiliki selain rasa belas dan kemanusian dalam fitrah diri adalah tanda kebaculan dan ketakutan yang sukar dibendung. Ketakutan itulah yang akhirnya menutup akal dan logik Yahudi oleh bertindak secara betul.

Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar! Itulah kekuatan umat Islam dalam menghadapi musuh agama. Usaha kmpln aktivis yg m'bawa bantuan kemanusiaan ke Genting gaa perlu disanjung tinggi sebagai kerja jihad. tindakan kejam askar israel yg menyerang Mavi Marmara pd 31Mei lalu wajar dikutuk oleh umat sejagat. Perbuatan rejim Zionis itu seperti takut bayang-bayang sendiri membuktikan bahawa mereka adalah terrorists sebenar dunia ini. Kegerunan dan kebaculan itulah yang menjadi barah buat Yahudi dan negara haram Israel. Bagi kita umat Islam, Allah telah mewahyukannya sejak lebih seribu tahun dahulu. Tetapi ia ditinggalkan umat yang telah membelakangi al Quran. Mereka pula menjadi takut dan bacul terhadap Yahudi.

Apabila gerakan intifadah yang digerakkan oleh HAMAS menemui lompang besar ini, mereka hanya memerlukan anak-anak batu yang dipecah–pecahkan menggunakan batu–batu yang lebih besar, lalu dilontar dan direjam ke arah bala askar Yahudi oleh anak–anak muda, bahkan anak–anak kecil Palestin yang masih hingusan.

Akhirnya persenjataan yang berteknologi tinggi di tangan Yahudi tumpas dan lebur di tangan si pemberani para pejuang intifadah. Yahudi mula goncang dan kerana kuatnya goncangan itu, Amerika turut menerima kegoncangan dan ia amat kuat sekali. HAMAS kemudiannya, kehadirannya tidak dapat disekat–sekat lagi. Ia telah menggenggam ulu hati bangsa Yahudi yang penakut. Ia telah menjajah hati dan sanubari Yahudi itu.

Aktivis Flotila menemuinya hari ini. Adakah anda menyangka mereka menjadi takut selepas melihat kematian dan darah yang berhamburan di dek dan dinding kapal itu? Tidak, mereka akan mula ketagih untuk datang lagi kepada Yahudi yang ketakutan itu, lebih daripada datang kepada Gaza yang dihuni para pendekar dan pahlawan berani mati! Mereka seronok bermain darah dengan Yahudi. nantikan kemunculan mereka bulan SEPTEMBER ini!!

Jika anda pernah terkena semburan gas pemedih mata di anjung Masjid Negara, anda akan tahu bagaimana si pemberani akan menjadi ketagih untuk terus berdemo menentang kezaliman dan kebaculan.

Tetapi misi Flotila juga telah dimalukan. Memalukan umat Islam sedunia yang terpaksa melihat keberanian yang dimiliki para pejuang intifadah itu kini dimalukan dengan tindak tanduk umat islam di tanah air.

Semalam ramai yang marah dan sangat emosi bila media mengeluarkan isu serangan israel terhadap flotilla. Dua hari kemudian, muka-muka yang marah ini tadi bersorak kegembiraan apabila terasminya piala dunia 2010.

Sungguh memalukan. Sungguh membingungkan!

Semalam jika lihat dlm FB ramai yg menukarkan profile picturenya menjadi hitam...

Tunjukan SOKONGAN ANDA dengan MENGGANTI foto profile anda menjadi warna

HITAM utk semua profile tanda prihatin & belas kasihan..Kapal
kemanusiaan yang membawa bahan bantuan untuk warga palestina di serang
dan di tembaki oleh pasukan israel.

tapi hari ini jersey World Cup berjaya menukarkan amarah profile picture mereka kembali..Subhanallah...

Ramai pihak sudah mula celik dan cakna dengan isu Palestin ekoran tindakan Israel menyerang konvoi kapal yang membawa bekalan makanan dan perubatan ke Gaza. Kita semua gembira dan seronok melihat perkembangan seperti ini apabila semua umat di dunia mahu ambil pusing tentang isu nombor satu Umat Islam masakini. Cuma kita tidak pasti adakah mood ini akan berpanjangan atau tidak. Sebab demam Piala Dunia sudah dirasai bahangnya. Takut-takut media dan tumpuan dialihkan dari Gaza ke Afrika Selatan. Harapnya perjuangan kita ini tidak bermusim.

Tapi bagaimanakah semangat yang sedang membara kuat ini boleh dikekalkan untuk jangka masa yang lama? Biasanya yang berlaku adalah selepas beberapa hari ia akan luntur dan hilang “umph”nya. Sudah menjadi fitrah manusia yang diciptakan beserta hawa nafsu adalah sebegini. Justeru itu, mengenali tabiat nafsu adalah salah satu langkah utama untuk kita mulakan apa-apa perjuangan.

Sememangnya nafsu itu sentiasa akan mendorong tuannya untuk berehat dan berseronok dengan keselesaan. Dia suka memujuk untuk lawan perintah Tuhan dan Rasulnya. Sebaliknya, tabiat perjuangan pula adalah letih dan memenatkan. Jadi ada dua pertembungan di sini. Sebab itu mana-mana gerakan yang mahu perjuangkan isu umat hendaklah memberi penekanan tentang pendidikan nafsu atas manhaj nubuwaah. Sabda Rasulullah saw. yang bermaksud “Tidak (sempurna) iman seseorang daripada kalangan kamu sehingga hawa nafsunya mengikut apa yang telah aku bawa (risalah nubuwwah)”. Perjuangan dan jihad Palestin adalah tanggungjawab umat Islam keseluruhannya. Tidak ada seorang daripada kalangan kita yang akan selamat di Padang Mahsyar jika tidak memberi sumbangan terhadap nasib saudara seImannya di seluruh dunia. Kita juga seharusnya sedar bahawa penghujung setiap perjuangan adalah pertembungan al-Haq dan al- Batil. Usaha ini tidak akan dimenangi oleh hanya satu generasi. Ianya memerlukan satu kesinambungan generasi demi generasi sehingga tiba hari Al-Quds dibebaskan.

Oleh demikian, usaha kita hari ini bukan hanya tertumpu pada demonstrasi dan perhimpunan. Kerana mana-mana perhimpunan yang melibatkan angka-angka kosong tidak mampu untuk menamatkan riwayat hidup Zionis Israel. Perhimpunan, demonstrasi, kutipan derma itu sewajibnya didasari dengan usaha bersepadu penyediaan generasi yang akan meneruskan perjuangan hebat ini. Salahuddin tidak lahir sekelip mata. Sejarah perjalanan hidupnya dilatari kisah pengorbanan manusia yang bernama “murabbi” dalam episode kejayaannya membebaskan Bumi Isra Mikraj Nabi Muhammad saw. Kita mahu dedahkan Palestin kepada anak-anak kecil kita sejak mereka boleh mengenal huruf dan angka. Kita mahu generasi muda menjadi Saifuddin Qutuz dan Salahuddin sebagai idola menggantikan bintang bola sepak atau artis terkenal. Kita mahu masyarakat bangsa memiliki ciri-ciri umat terbaik dengan meletakkan agenda ummat sebagai prioriti dalam kehidupan. Ramai manusia boleh berlaung dengan suara yang kuat, tapi tidak ramai yang sanggup untuk bersabar dalam melatih jiwa dan nafsu.

Kita mahukan manusia yang mempertahan maruah umat Islam adalah daripada kalangan mereka yang sedar dan menunaikan arahan Allah dan Rasulullah saw. Kita mahu obor yang kita pengang ini, bakal disambut generasi demi generasi. Hinggalah Allah swt mewariskan dunia ini dan apa yang diatasnya.



Jika ada penawar yang boleh mengubati, maka ia adalah dari kerana para aktivis muslim yang turut sama menyertai misi besar ini. Negara kita turut disertai oleh para aktivis dan pejuang yang telah ditatah kerakyatan Palestin di isi sanubari mereka. Merekalah pejuang yang benar dalam iman dan keyakinan mereka terhadap Allah dan janjiNya, insya Allah.

Satu hari, dengan izin Allah, darah rakyat Malaysia akan turut bersimbah di perjalanan, kemudian di bumi, kemudian di anjung masjid al Aqsa. Saat itu, tiada perayaan yang lebih besar buat kita selain berbondongan mengiringi syuhada’ Malaysia ke syurga tuhan.

Darah adalah bayaran tuntutan al Aqsa, bukan tuntutan Yahudi. Al Aqsa menuntut darah bersimbah di buminya dan kerananya pintu al Aqsa akan terbuka buat kita. Kita atau anak kita akan bersujud nanti di mihrab para anbiya’ sebagaimana kita telah sujud kepada Allah di Masjidil Haram dan Masjid al Nabawiy hari ini.

Ketahui olehmu bahawa janji tuhan tiada akan berubah. Al Aqsa adalah milik umat Islam. Kita melepaskannya kerana kita telah melepaskan al Quran dari genggaman kita. Kita lalu terburai dan terhumban dari kapal yang pecah dan karam. Kerana kekuatan yang telah hilang, akhirnya Yahudi datang sebagaimana angkatan iblis sebelumnya datang untuk menjajah al Aqsa.

Al Quran mengajar kita untuk memiliki kesatuan kerana dengannya datanglah kekuatan dan keberanian. Dengan kedua – duanya, Yahudi akan lari dan lari ketakutan dan saat itu giliran kita pula memburu mereka.

Semoga seruan al Aqsa memudahkan kesukaran kita untuk bersatu sesama kita. Jika tidak al Aqsa, apa lagi?



June 06, 2010

Whats on ur mind!!

Wahai diri..

Apa yang bisa diharapkan dari kader dakwah sepertimu?
Kamu datang kepada Dakwah dengan penuh keterpaksaan..
Berat Hatimu..Lemah Langkahmu..
Menolak amanah..
Atau mencari amanah yang mudah saja buatmu..

Wahai diri..
Kenapa kau melihat amal sebagai beban..
Tapi pada saat yang sama engkau mengaku aktivitis dakwah..
Bukankah..
Dakwah itu dilakukan dengan amal?
Ketika kamu beraktivitas pada dunia
Kamu tidak merasa berat..
Tapi untuk akhirat..
Kenapa kamu terasa berat.?
Bukankah..
Dakwah ini tidak memaksakan dirimu untuk bergabung..?

Wahai diri...
Jagalah amalmu janganlah berpamrih
Jika niatmu telah rusak, apakah amal-amalmu akan diterima?

Wahai diri..
Janganlah berkeluh kesah..
Karena keluh kesahmu..
Hanya akan mengurangi produktivitasmu..
Hanya akan menyebabkan lemahnya barisan dakwah..

Wahai diri...
Jangan kau samarkan diri dalam kebaikan..
Dihadapan orang banyak kau kelihatan sholeh
Tapi sebenarnya palsu dalam kesendirian..

Wahai diri..
Apabila hawa nafsu menjadi dominan..
Hati akan menjadi gelap.
Apabila hati sudah gelap..
Maka dada akan menyempit..
Apabila dada sudah menyempit..
Maka akhlak akan buruk..
Apabila akhlak sudah buruk..
Maka makhluk akan membencinya..
Jagalah dirimu dari hawa nafsu yang menjerumuskan..

Wahai diri..
Hati-hatilah dengan virus merah jambu..
Karena itu berasal dari nafsu..
Panahnya bermula dari mata..
Lalu racunnya menjalar sampai kehati..
Membuat ibadahmu menjadi tak khusyu..
Karena bayangannya selalu menghantui..

Wahai diri..
BERGERAKLAH..
Bila terlalu lama diam atau berhenti
Maka dirimu akan mati..
Tak ada karya yang kau hasilkan..
Dirimu digilas oleh roda zaman..

Wahai diri..
Imanmu kadang naik dan turun..
Jikalau saat Imanmu turun..
Jangan sampai kau menjadi futur..
Berjumpalah dengan saudaramu..
Atau kau hanya membaca tulisannya..

Saudaraku di jalan Allah..
Yang selalu mengingatkanku
Yang selalu memberi energi baru..
Wajahnya memancarkan keimanan
Tulisannya menggetarkan hati..
Amalannya menjadi contoh..
Subhanallah..
"YA AKHI...YA UKHTI...

Ta'ala nu'minu saa'ah...

Ya Saudaraku, mari sejenak kita beriman!"

Ya Allah,
Ampunilah dosa-dosa kami..
Yang kami ketahui atau tidak kami ketahui..
Yang kami sadari atau yang kami tidak sadari..
Jadikan kami hamba yang bisa berkata selaras dengan perbuatannya..
Jadikan kami istiqomah dijalan dakwah yang lurus..
Luruskanlah Niat-Niat kami..

Ya Allah,
Engkau mengetahui bahwa hati-hati ini telah berhimpun dalam cinta padaMu,
Telah berjumpa dalam taat padaMu,
Telah bersatu dalam dakwah padaMu,
Telah berpadu dalam membela syari’atMu.
Kukuhkanlah, ya Allah, ikatannya.
Kekalkanlah cintanya.
Tunjukilah jalan-jalannya.
Penuhilah hati-hati ini dengan nur cahayaMu yang tiada pernah pudar.
Lapangkanlah dada-dada kami dengan limpahan keimanan kepadaMu
Dan keindahan bertawakkal kepadaMu.
Nyalakanlah hati kami dengan berma’rifat padaMu.
Matikanlah kami dalam syahid di jalanMu.
Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong.

Ya Allah. Amin. Sampaikanlah kesejahteraan,

ya Allah, pada junjungan kami, Nabi Muhammad SAW,

keluarga dan sahabat-sahabatnya

dan limpahkanlah kepada mereka keselamatan.
Aamiin Allahumma aamiin

Syukran

Dan jika berkata,

berkatalah kepada aku tentang kebenaran persahabatan.

Sahabat adalah kebutuhan jiwa
Yang mesti terpenuhi
Dialah ladang hati
Yang kau taburi dengan kasih

dan kau panen dengan penuh rasa terima kasih.

Dan dia pulalah naungan dan pendianganmu
Karena kau menghampirinya saat hati alpa

dan mencarinya saat jiwa butuh kedamaian
Bila dia bicara
Mengungkapkan fikirannya
Kau tiada takut membisikkan kata “tidak” di kalbumu sendiri
Pun tiada kau menyembunyikan kata “ya”.

Dan bilamana ia diam
Hatimu tiada kan henti mencoba merangkum bahasa hatinya;
Karena tanpa ungkapan kata
Dalam rangkuman persahabatan
Segala pikiran, hasrat,

dan keinginan terlahirkan bersama dengan sukacita yang utuh
Pun tiada terkirakan.

Di kala berpisah dengan sahabat
Janganlah berduka cita;
Karena yang paling kaukasihi dalam dirinya
Mungkin lebih cemerlang dalam ketiadaannya
Bagai sebuah gunung bagi seorang pendaki
Nampak lebih agung daripada tanah ngarai dataran.

Dan tiada maksud lain dari persahabatan kecuali saling memperkaya ruh kejiwaan.
Karena kasih yang masih menyisakan pamrih,
Di luar jangkauan misterinya
Bukanlah kasih
Tetapi sebuah jala yang ditebarkan: Hanya menangkap yang tiada diharapkan.

Dan persembahkanlah yang terindah bagi sahabatmu
Jika dia harus tahu musim surutmu
Biarlah dia mengenal pula musim pasangmu
Gerangan apa sahabat itu hingga kau senantiasa mencarinya
Untuk sekadar bersama dalam membunuh waktu?
Carilah ia untuk bersama menghidupkan Sang Waktu!
Karena dialah yang bisa mengisi kekuranganmu
Bukan mengisi kekosonganmu.

Dan dalam manisnya persahabatan
Biarkanlah ada tawa ria berbagi kebahagiaan.
Karena dalam titik-titik kecil embun pagi,
Hati manusia menemukan fajar jati dan gairah segar kehidupan.

Puisi Persahabatan oleh Khalil Gibran



*Dari Kamus Besar Bahasa Indonesia:
Pamrih adalah maksud yang tersembunyi dalam memenuhi keinginan untuk memperoleh keuntungan pribadi; kepamrihannya : kepentingan khusus yang ingin dikejar untuk diri sendiri.

Dari Buku berjudul "PANEMBAHAN SENOPATI", karangan Dr. Purwadi:
Pamrih merupakan sesuatu hal yang sebaiknya dihindarkan.
Bertindak karena pamrih berarti hanya mengusahakan kepentingan sendiri individualnya saja dengan tidak menghiraukan kepentingan kepentingan orang lain.

June 01, 2010

Hempedu dalam Persahabatan


Kata ukhuwah berakar dari kata kerja akha, misalnya dalam kalimat “akha fulanun shalihan”, (Fulan menjadikan Shalih sebagai saudara). Makna ukhuwah menurut Imam Hasan Al Banna: Ukhuwah Islamiyah adalah keterikatan hati dan jiwa satu sama lain dengan ikatan aqidah.

Hakikat Ukhuwah Islamiyah:
1.Nikmat Allah (Q.S. 3:103)
2.Perumpamaan tali tasbih (Q.S.43:67)3.Merupakan arahan Rabbani (Q.S. 8:63)
4.Merupakan cermin kekuatan iman (Q.S.49:10)

Perbedaan Ukhuwah Islamiyah dan Ukhuwah Jahiliyah:

Ukhuwah Islamiyah bersifat abadi dan universal karena berdasarkan akidah dan syariat Islam
Ukhuwah Jahiliyah bersifat temporer (terbatas waktu dan tempat), yaitu ikatan selain ikatan akidah (misal:ikatan keturunan orang tua-anak, perkawinan, nasionalisme, kesukuan, kebangsaan, dan kepentingan pribadi)

Peringkat-peringkat ukhuwah:Ta’aruf adalah saling mengenal sesama manusia. Saling mengenal antara kaum muslimin merupakan wujud nyata ketaatan kepada perintah Allah SWT (Q.S. Al Hujurat: 13)

Tafahum adalah saling memahami. Hendaknya seorang muslim memperhatikan keadaan saudaranya agar bisa bersegera memberikan pertolongan sebelum saudaranya meminta, karena pertolongan merupakan salah satu hak saudaranya yang harus ia tunaikan.
Abu Hurairah r.a., dari Nabi Muhammad saw., beliau bersabda, “Barangsiapa menghilangkan kesusahan seorang muslim, niscaya Allah akan menghilangkan satu kesusahannya di hari kiamat. Barang siapa menutupi aib di hari kiamat. Allah selalu menolong seorang hamba selama dia menolong saudaranya.” (H.R. Muslim)

Ta’awun atau takaful adalah saling membantu tentu saja dalam kebaikan dan meninggalkan kemungkaran

Hal-hal yang menguatkan ukhuwah islamiyah:

1. Memberitahukan kecintaan kepada yang kita cintai
Hadits yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik bahwa Rasulullah bersabda: “ Ada seseorang berada di samping Rasulullah lalu salah seorang sahabat berlalu di depannya. Orang yang disamping Rasulullah tadi berkata: ‘Aku mencintai dia, ya Rasullah.’ Lalu Nabi menjawab: ‘Apakah kamu telah memberitahukan kepadanya?’ Orang tersebut menjawab: ‘Belum.’ Kemudian Rasulullah bersabda: ‘Beritahukan kepadanya.’ Lalu orang tersebut memberitahukan kepadanya seraya berkata: ‘ Sesungguhnya aku mencintaimu karena Allah.’ Kemudian orang yang dicintai itu menjawab: ‘Semoga Allah mencintaimu karena engkau mencintaiku karena-Nya.”

2. Memohon didoakan bila berpisah
“Tidak seorang hamba mukmin berdo’a untuk saudaranya dari kejauhan melainkan malaikat berkata: ‘Dan bagimu juga seperti itu” (H.R. Muslim)

3. Menunjukkan kegembiraan dan senyuman bila berjumpa
“Janganlah engkau meremehkan kebaikan (apa saja yang dating dari saudaramu), dan jika kamu berjumpa dengan saudaramu maka berikan dia senyum kegembiraan.” (H.R. Muslim)

4. Berjabat tangan bila berjumpa (kecuali non muhrim)
“Tidak ada dua orang mukmin yang berjumpa lalu berjabatan tangan melainkan keduanya diampuni dosanya sebelum berpisah.” (H.R Abu Daud dari Barra’)

5. Sering bersilaturahmi (mengunjungi saudara)

6. Memberikan hadiah pada waktu-waktu tertentu
7. Memperhatikan saudaranya dan membantu keperluannya

8. Memenuhi hak ukhuwah saudaranya

9. Mengucapkan selamat berkenaan dengan saat-saat keberhasilan

MANFAAT UKHUWAH ISLAMIYAH
1. Merasakan lezatnya iman
2. Mendapatkan perlindungan Allah di hari kiamat (termasuk dalam 7 golongan yang dilindungi)
3. Mendapatkan tempat khusus di surga (Q.S. 15:45-48)

Di antara unsur-unsur pokok dalam ukhuwah adalah cinta. Tingkatan cinta yang paling rendah adalah husnudzon yang menggambarkan bersihnya hati dari perasaan hasad, benci, dengki, dan bersih dari sebab-sebab permusuhan
Al-Qur’an menganggap permusuhan dan saling membenci itu sebagai siksaan yang dijatuhkan Allah atas orang0orang yang kufur terhadap risalahNya dan menyimpang dari ayat-ayatNya. Sebagaiman firman Allah Swt dalam Q.S. Al-Ma’idah:14

Ada lagi darjat (tingkatan) yang lebih tinggi dari lapang dada dan cinta, yaitu itsar. Itsar adalah mendahulukan kepentingan saudaranya atas kepentingan diri sendiri dalam segala sesuatu yang dicintai. Ia rela lapar demi kenyangnya orang lain. Ia rela haus demi puasnya prang lain. Ia rela berjaga demi tidurnya orang lain. Ia rela bersusah payah demi istirahatnya orang lain. Ia pun rela ditembus peluru dadanya demi selamatnya orang lain.


Sukarnya untuk mencapai tahap ukhuwah seperti zaman rasulullah dan sahabat2..perit lagi untuk ditelan bilamana berada dalam jemaah..sahabat seperjuangan..terasa lebih sakit dan tertekan dari mehnah dan ujian dari mad'u..kekadang terasa gemalai..dan futur...subhanallah..hati lah pokok segala keyakinan.. hati percaya dan yakin..kekadang mehnah bukan datang dari luaran sahaja..kerna kekadang kita bukannya daie..ada kalanya kita menjadi mad'u..Allah s.w.t mempertemukan kita dengan pelbagai macam watak manusia untuk kita ambil pengajaran dan hikmah darinya.

Kurangkanlah mengadu atau meminta simpati kepada manusia.

Bentangkan sejadah.

Dia Teman sejatimu…


Sabda Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam:

“Seorang mukmin yang bergaul dengan orang ramai serta bersabar dengan kesakitan akibat pergaulan dengan mereka itu, adalah lebih baik dari seorang mukmin yang tidak bergaul dengan orang ramai serta tidak bersabar atas kesakitan akibat pergaulan itu”

Cukuplah sekadar dia bersama dalam bahtera perjuangan ini...perbuatannya yang baik lakarlah pada batu agar tidak hilang..perbuatan yang buruk tulislah di atas pasir agar dibawa ombak lupa diingatan..

Duhai sahabat,jika aku yang bersalah..

ampunilah

semoga kita bisa buka

langkah baru

supaya hari esok lebih baik dari hari ini

kerna aku teringin berukhwah bersamamu

teman
bukan sehari dua dirimu kukenali
malah ibarat pungguk yang telah lama mendalam hati sang bulan
apabila berjauhan pasti kerinduan
begitulah kita sering didampingi gelak ketawa bila berdekatan
namun walaubagaimana akrab
pasti perpisahan mengejari setiap pertemuan
teman..
andai perpisahan datang menjelma
syukuri ia kerana tanpanya sudah pasti tiada sebuah pertemuan
jejak yang telah kita tinggalkan semalam
akan kita warnakan kembali
setelah menyusuri tebing-tebing kegigihan
teman..
andai terputus tari bicaramu
khabarkan pada angin bahawa engkau tetap temanku
memori semalam terlipat indah di dada ingatan
tandanya kita pernah bersua, bermesra
akhirnya...berpisah

Hidup Bukan Lagi Satu Keseronokan

Most people yang mengenali aku bagitahu bahawa aku seorang yang berani.
Aku tidak berani. Aku takut..sangat takut dan sentiasa tertekan..tetapi aku memberanikan diri.Memaksa diri untuk berani. kerna aku mula belajar.. hidup ini bukan lagi satu permainan dan keseronokan.

Ia adalah perjuangan..jika aku tidak memberanikan diri...aku akn jadi penakut..kerna aku akn berhadapan dgnnya spanjang hidupku...Jangan takut pada bayang2 sendiri..kerna hati lah pokok keyakinan..dan bahasa akal bahasa hati..

Alhamdulillah sebelum flotilla diserang rejim zionis aku sempat berborak dengan tok teh atau nama penuhnya Rosfazilah Mohd Noor zaujah kepada Timb Presiden Yayasan Amal bersama Freedom Floatilla. melalui fb.sayu hati masa berborak dengannya..kalau lah aku di tempat nya sekarang..subhanallah...Selamatkanlah pejuang2 agamaMu..

Bila dok umah ni...mehnah tribulasi nya lagi mencabar...sikap malas itu lebih membuak2...so digagahkan diri melwan hawa nafsu..control diri...semoga aku mampu hadapinya dengan pentarbiyyahan yang aku perolehi...kalau muslimin biasenya diorang akan mengikuti kisah Salahuddin al-Ayubi, Mehmet Fateh..and pejuang2 agama lain..begitu juga aku...supaya semangat dan roh jihad aku tidak luntur...xtra lagi aku bagi kisah2 mujahid2...Zainab al-Ghazali..Khaulah Al-Azwar blh baca di sini..

Sesekali termenung, berteleku di atas hamparan permaidani, merindui saat air mata mengalir ke pipi… Oh Tuhanku, aku benar-benar rindukan detik itu…Baru kini kusedar betapa mahalnya harga setitis air mata..

Ya Nabi, selawat dan salam ke atasmu, saat engkau berbaju lusuh, aku ini masih sempurna pemakaianku, namun imanku tidaklah sentiasa meningkat sepertimana imanmu (masih tercari-cari iman yang sebahagian lagi!)

Ya Fatimah, saat engkau menggauli tepung, aku pula hanya tahu menikmatinya. Namun, aku tidak mendapat keberkatan sepertimana air tanganmu itu, kerana aku hamba-Nya yang hina, bukanlah wanita penghulu syurga sepertimu.

Ya Ali, pintu segala ilmu. Aku ini masih mencari nilai sebuah mutiara yang yakni terjaga rapi di dasar lautan, namun tidak berdaya untukku memberi 10 jawapan yang berbeda andai disoal manusia (betapa dangkalnya fikiranku!)

(Sanggupkah aku?)

Ya Sumayyah, wanita penghulu syuhada. Hatimu teguh membenarkan iman, namun aku masih ragu-ragu adakah aku mampu untuk mempertahankan iman ini? (sedangkan diri ini masih lagi tewas pada bisikan syaitan!)

Ya Allah, saat lidahku berkata-kata kumohon agar engkau menemani setiap bicaraku..

Ya Rahman, saat diri lokek bersedekah kumohon kaugerakkanlah hati ini untuk memberi saham akhirat.

Ya Rahiim, saat syaitan membisikkan api kebencian, kumohon supaya kau padamkan ia segera dengan sinar kasih-Mu..

Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hati-hati kami pada agama-Mu dan ketaatan pada-Mu..

Amiin Ya Rabbal ‘aalamiin..


Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More