create your own banner at mybannermaker.com!

June 01, 2010

Hidup Bukan Lagi Satu Keseronokan

Most people yang mengenali aku bagitahu bahawa aku seorang yang berani.
Aku tidak berani. Aku takut..sangat takut dan sentiasa tertekan..tetapi aku memberanikan diri.Memaksa diri untuk berani. kerna aku mula belajar.. hidup ini bukan lagi satu permainan dan keseronokan.

Ia adalah perjuangan..jika aku tidak memberanikan diri...aku akn jadi penakut..kerna aku akn berhadapan dgnnya spanjang hidupku...Jangan takut pada bayang2 sendiri..kerna hati lah pokok keyakinan..dan bahasa akal bahasa hati..

Alhamdulillah sebelum flotilla diserang rejim zionis aku sempat berborak dengan tok teh atau nama penuhnya Rosfazilah Mohd Noor zaujah kepada Timb Presiden Yayasan Amal bersama Freedom Floatilla. melalui fb.sayu hati masa berborak dengannya..kalau lah aku di tempat nya sekarang..subhanallah...Selamatkanlah pejuang2 agamaMu..

Bila dok umah ni...mehnah tribulasi nya lagi mencabar...sikap malas itu lebih membuak2...so digagahkan diri melwan hawa nafsu..control diri...semoga aku mampu hadapinya dengan pentarbiyyahan yang aku perolehi...kalau muslimin biasenya diorang akan mengikuti kisah Salahuddin al-Ayubi, Mehmet Fateh..and pejuang2 agama lain..begitu juga aku...supaya semangat dan roh jihad aku tidak luntur...xtra lagi aku bagi kisah2 mujahid2...Zainab al-Ghazali..Khaulah Al-Azwar blh baca di sini..

Sesekali termenung, berteleku di atas hamparan permaidani, merindui saat air mata mengalir ke pipi… Oh Tuhanku, aku benar-benar rindukan detik itu…Baru kini kusedar betapa mahalnya harga setitis air mata..

Ya Nabi, selawat dan salam ke atasmu, saat engkau berbaju lusuh, aku ini masih sempurna pemakaianku, namun imanku tidaklah sentiasa meningkat sepertimana imanmu (masih tercari-cari iman yang sebahagian lagi!)

Ya Fatimah, saat engkau menggauli tepung, aku pula hanya tahu menikmatinya. Namun, aku tidak mendapat keberkatan sepertimana air tanganmu itu, kerana aku hamba-Nya yang hina, bukanlah wanita penghulu syurga sepertimu.

Ya Ali, pintu segala ilmu. Aku ini masih mencari nilai sebuah mutiara yang yakni terjaga rapi di dasar lautan, namun tidak berdaya untukku memberi 10 jawapan yang berbeda andai disoal manusia (betapa dangkalnya fikiranku!)

(Sanggupkah aku?)

Ya Sumayyah, wanita penghulu syuhada. Hatimu teguh membenarkan iman, namun aku masih ragu-ragu adakah aku mampu untuk mempertahankan iman ini? (sedangkan diri ini masih lagi tewas pada bisikan syaitan!)

Ya Allah, saat lidahku berkata-kata kumohon agar engkau menemani setiap bicaraku..

Ya Rahman, saat diri lokek bersedekah kumohon kaugerakkanlah hati ini untuk memberi saham akhirat.

Ya Rahiim, saat syaitan membisikkan api kebencian, kumohon supaya kau padamkan ia segera dengan sinar kasih-Mu..

Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hati-hati kami pada agama-Mu dan ketaatan pada-Mu..

Amiin Ya Rabbal ‘aalamiin..


0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More