Mukadimah

Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Ya Allah, aku juga mohon padaMu agar aku dikuatkan iman dan ketaatan padaMU...Ameen.
create your own banner at mybannermaker.com!

February 26, 2010

Ingat>>Cinta>>Sebut


Bila sudah cinta, kita banyak mengingat apa yang kita cintai itu. Dan bila kita banyak mengingat, pasti banyak pula kita menyebutnya... bila hati teringat, mulut akan menyebut!

Jadi, tanda cinta kita kepada sesuatu, banyaklah kita menyebut-nyebutnya. Dan begitulah kitaran cinta kepada Rasulullah saw. Tanda kenal, cinta. Tanda cinta, ingat. Dan tanda ingat, banyak menyebut… Semakin banyak ingatan, semakin banyak pula sebutan.

Salam Maulidur Rasul

February 24, 2010

Apa SalahKU????♥♪♫

GEMPA DI HAITI

Terlalu mengejar nikmat dunia sehingga manusia lupa tegah amal makruf, nahi mungkar

APABILA terjadi bencana alam, kemarau panjang, krisis politik, runtuhnya ekonomi dan terancamnya keselamatan dalam negara sehingga terjadi peperangan dan kejahatan yang menakutkan, apakah terdetik di hati kita amaran tegas al-Quran yang bermaksud: "Dan begitulah azab Tuhanmu, apabila Dia mengazab penduduk negeri-negeri yang berbuat zalim. Sesungguhnya azab-Nya itu adalah sangat pedih lagi keras." (Surah Hud ayat:102)

Kemudian hati kita mula bertanya, apakah kesilapan dilakukan umat Islam yang turut sama terbabit dalam kebinasaan itu. Mungkinkah diri kita salah satu penyebab turunnya azab Allah kepada umat ini? Sebagai individu Muslim yang bertanggungjawab menjaga kesejahteraan umat, adakah cukup masa, tenaga, harta dan ilmu yang dicurahkan untuk memastikan azab Allah tidak turun ke atas masyarakat kita?

Atau sebaliknya kita menjadi individu lemah yang terumbang-ambing dengan keadaan semasa yang melalaikan? Mungkinkah kita tersesat dalam arus dunia yang sentiasa merangsang nafsu? Alangkah indahnya nasihat Qais bin Hazm kepada Khalifah Sulaiman bin Abdul Malik, manusia yang paling berkuasa di bumi pada zamannya.

Khalifah Sulaiman bertanya: Mengapa kami membenci akhirat dan mencintai dunia wahai Qais? Qais menjawab: "Kerana engkau sudah memakmurkan duniamu dan menghancurkan akhiratmu sehingga engkau enggan berpindah dari kemakmuran kepada kehancuran."

Apabila umat terlena sepanjang malam kerana keletihan memuaskan nafsunya sepanjang siang, bermaksiat secara terang-terangan, tiada lagi sifat malu menderhaka kepada Allah, menentang perintah al-Quran dan Sunnah Rasulullah SAW, merapati kehendak syahwat serapat-rapatnya dan melanggar semua batasan agama dengan berani dan biadab, maka tunggulah amaran Allah selanjutnya sebagaimana yang pernah terjadi pada beberapa kaum sebelum mereka.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: "Sesungguhnya bagi kaum Saba' ada tanda (kekuasaan Tuhan) di tempat kediaman mereka iaitu dua ladang di sebelah kanan dan di sebelah kiri. (Kepada mereka dikatakan): "Makanlah olehmu dari rezeki yang (dianugerahkan) Tuhanmu dan bersyukurlah kamu kepada-Nya. (Negerimu) adalah negeri yang baik dan (Tuhanmu) adalah Tuhan yang Maha Pengampun.
"Tetapi mereka berpaling, maka kami datangkan kepada mereka banjir besar dan kami ganti kedua ladang mereka dengan dua ladang yang ditumbuhi (pohon-pohon) yang berbuah pahit, pohon 'Atsl dan sedikit dari pohon Sidr. Demikianlah kami memberi balasan kepada mereka kerana kekafiran mereka dan kami tidak menjatuhkan azab (yang demikian itu), melainkan hanya kepada orang yang sangat kafir. (Surah Saba ayat: 15-17).

Ibnu Kathir menyatakan Allah SWT mengurniakan setiap orang di negeri Saba dengan dua buah taman di sebelah kanan dan kiri rumah mereka. Dipenuhi dengan buah lazat dan manis, air jernih, burung yang indah dan kehidupan yang sangat aman dan sejahtera. Tetapi mereka tidak mensyukuri Allah malah berpaling dan terang-terangan bermaksiat.

Apakah Allah Taala perlu menurunkan Malaikat untuk menyeksa mereka? Tidak. Bahkan Allah menghina mereka dengan hanya mengirimkan tikus yang mampu merobohkan empangan air kebanggaan mereka, akhirnya empangan pecah dan berlaku bah, sehingga ia memusnahkan segala-galanya. Sebagaimana Allah membunuh Namrud bin Kan'an dengan mengutus seekor nyamuk saja. Begitulah azab menimpa kaum yang mengganti nikmat Allah dengan kekufuran.

Jiwa manusia hanya akan tersedar setelah melalui goncangan hebat bernama musibah. Bersyukurlah jika amaran kecil hinggap mengusik hati kita supaya kembali kepada Allah. Jangan sampai tiada lagi peluang sampai azab yang besar datang tanpa diundang menjemput nyawa yang terkandung dalam badan.

Sesungguhnya azab Allah yang turun pada hakikatnya disebabkan kerana dua kelalaian manusia sebagaimana yang dinyatakan dalam al-Quran iaitu fitnah harta dan tidak tegaknya amar makruf nahi mungkar dalam masyarakat.

Maksiat dan penderhakaan manusia biasanya dipengaruhi ujian harta seperti dinyatakan di dalam al-Quran yang bermaksud: "Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kederhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya." (Surah Al-Isra' ayat: 16)

Makna daripada perkataan maka Kami perintahkan kepada orang yang hidup mewah adalah; Allah SWT memperbanyak jumlah orang yang mengecap kemewahan lalu dengan itu mereka menderhakai Allah. Berapa ramai manusia yang mampu menahan fitnah hidup selesa, makin kaya makin lupa daratan, bertambah duit bertambah keji penderhakaan yang dilakukan. Ibadat dikala susah tidak bersambung saat harta melimpah, dunia menjadi rebutan sedangkan agama tidak

February 22, 2010

rindunya pada KHALIQ!!!

Assalamualaikum
Moga dengan nikmat kurniaan Iman dan Islam sama-sama kita syukuri. Nikmat kesihatan yang Allah pinjamkan pada kita, moga dimanfaatkan sebaiknya. Insya Allah. Syukur alhamdulillah

ku ungkap puitis merdu

satu alunan gemerlapan nan suci
tersingkap tabir nan berduri
dalam mengena
l cinta HAKIKI

kususuri jalanan itu
ku lihatkan satu titisan embun salju
yang menadah kerlipan bintang di angk
asa
mengabur minda yang suram

kutatapi keayuan sungai nan terapi
ku lemparkan kesayuan nan tandus


TUHAN...
bantulah aku selagi terdaya
aku terus menyusuri kerlipan itu
tersungkur aku di satu lembah nan sepi
sepi... tanpa suara memerhati
tatkala itu hatiku menyahut...
marilah mengejar cinta ILAHI...

sanubari terusik mengukir mesra
kenikmatan tertusuk tersemat di jiwa
kan ku susun atur derapan langkah

aku menyusur
kembali di jalanan yg berliku
seringkali aku dibisik
mengapa kau memilih jalan derita?
sedangkan bahagia itu milikmu
terbentang kesyahduan di jalanan itu
aku menepis kelam
biarlah aku derita di sini
moga aku bahagia di SANA

"TUHAN... tabahkanlah hatiku..

February 19, 2010

:: Fenomena ::

Ruh Ibadah
Islam adalah agama “misi dan dakwah”.
Peranan sosial dan dakwah.
Mampu menyentuh seluruh lapisan masyarakat untuk mengubah dan mencelupnya dengan warna Islam; secara teori dan praktis.

Kapasiti Daie
Kemampuan ilmu, kecekapan dan keteladanan.
Mampu memahami rahsia jiwa seseorang, mampu menghiasi diri dengan watak sabar dan lapang dada.
Memiliki firasat yang tajam dan hujah yang kuat.
Memiliki kemampuan “indra ketuhanan”; menarik simpati hati, menyatukan jiwa dan berinteraksi dengan gerakan dakwah.

Perbaiki dirimu !
Wujudnya peribadi yang benar-benar mukmin akan membuka banyak peluang untuk berjaya.
Pengorbanan para daie ; harta, tenaga dan waktu.
Perhatian kepada ; memberi uswah hasanah, menampilkan gambaran nyata tentang islam, pemahaman yang universal dan toleransi dalam masalah khilaf dan furu’ dengan method tadarruj.

Tugas Daie
Tugas pegawai elektrik; mengalirkan kekuatan dari sumbernya ke setiap hati agar sentiasa bersinar dan menerangi sekeliling.
Tatkala ingin memikat hati mad’u ; anda adalah daie ; bukan ulama’ atau fuqaha’ jauh sekali bukan qadi.
Tatkala berdakwah ; anda sedang memberi hadiah dan pertimbangan anda ; hadiah apa yang paling pantas diberi dan bagaimana cara memberi ?

Rintangan Dakwah
Permasalahan yang muncul dari dalam dirinya ; orang yang tidak memiliki sesuatu tidak mampu memberi sesuatu!
Seseorang yang tidak memiliki kunci, maka sulit untuknya masuk. Manusia yang hatinya terkunci; bagaikan pintu grill besar dan kuat yang hanya dapat dibuka dengan kunci yang kecil.

Persoalannya :
Kembali kepada kemampuan daie !
Potensi daie secara ruhiah, kecekapan membuat program (tidak formal), serta kesabaran dan ketahanan dalam mewujudkannya.
Selayaknya seorang daie membuat program dan langkah-langkah dalam menyentuh hati dan mengambil simpati mad’u.

Daie perlu memberi perhatian kepada…….
Celah-celah kebaikan yang ada pada mad’u kemudian memupuknya…. sehingga celah-celah keburukan yang ada padanya tersingkir dan ia mampu bangkit berdiri melangkah ke jalan Islam.

Daie yang paling sukses:
PENDIDIK/MUALLIM

Menghayati hati dan pola pemikiran pelajar, lalu membimbing mereka sedikit demi sedikit, sehingga tujuan yang hendak dicapai terlaksana.

SIKAP DAIE DAN MAD’U
GURU/PENDIDIK – PELAJAR
“ Untuk mencapai kejayaan dalam usaha mentarbiah, mendidik dan mengajar mereka; tidak bermuamalah dengan mereka sebagai musuh dan hubungan pun bukan permusuhan. Jika terjadi permusuhan, kita tidak dapat menguasai mereka” Ustaz Fathi Yakan, Konsep Penguasaan

Daie yang paling sukses:
DOKTOR
Menghapus penderitaan dengan kata-kata yang penuh keimanan dan memberi ubat yang sesuai.

SIKAP DAIE DAN MAD’U
DOKTOR – PESAKIT
“ Setiap penyakit itu ada ubatnya. Apabila ubat mengenai pesakit (sekun-rasi), ia akan sembuh dengan izin Allah” Riwayat Muslim

QUDWAH HASANAH
“Untuk dapat mempengaruhi orang ramai, menarik mereka ke dalam jemaah dan menguasai mereka, daie mestilah menjadi contoh teladan kepada orang ramai. Kerana manusia lebih terpengaruh dengan bahasa perbuatan dari bahasa lidah”
Ustaz Fathi Yakan, Konsep Penguasaan

Perilaku dan keteladanan daie yang ikhlas akan mempunyai pengaruh yang besar daripada tulisan dan ceramah. Ibarat “remote control” yang dapat memindahkan siaran TV tanpa kabel; daie yang ikhlas dan penuh kasih sayang ; tidak akan ada kesulitan memasukkan apa yang ada dalam hatinya dalam hati orang lain.

LEMAH LEMBUT DAN BELAS KASIHAN
“Penguasaan terhadap manusia memerlukan daie itu bersifat lemah-lembut dan belas kasihan. Kerana manusia itu benci kepada kekerasan dan mereka yang bersikap kasar”
Ustaz Fathi Yakan, Konsep Penguasaan

“Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar tentulah mereka menjauhkan diri daripada sekelilingmu, kerana itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun buat mereka dan bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan itu”
Al-Imran ; 159

“EYE CONTACT”
Jika tatapan mata yang dipenuhi oleh rasa iri hati dan dengki itu dapat memberi mudarat, mata tatapan mata yang dipenuhi rasa iman dan kasih sayang akan menimbulkan cinta dan keimanan.

PANDANGAN KASIH SAYANG
“Sesiapa yang memandang saudaranya dengan pandangan kasih sayang, nescaya Allah akan mengampuni dosa-dosanya” al-hadis
Pandangan sekilas yang penuh dengan keteduhan dan kasih sayang yang ditujukan pada hati dan mengajak berbicara dengan lembut. Ibarat kamera hanya dengan satu kilatan dapat menangkap gambar yang indah.
Mata adalah sarana terpenting bagi seorang daie dan merupakan wasilah yang kesannya sangat besar bagi mad’u. Kerana ketika seorang daie memandang saudaranya sesama muslim dengan penuh kasih sayang, seakan ia telah memberikan hartanya yang paling berharga.
Jika pandangan seorang yang penuh kedengkian akan menghancurkan, maka pandangan yang penuh cinta dan kasih sayang juga dapat berpengaruh dalam menghantar kepada kebenaran dan mempereratkan barisan dan memperkuatkan bangunan. Ini merupakan kekuatan terpendam yang dimiliki oleh manusia.
Apa yang anda sembunyikan dalam hati akan tersingkap dengan tatapan mata. Seorang muslim adalah cermin bagi saudaranya.
Kaedah kita memberi nasihat ialah “Hendaklah nasihatmu terhadap saudaramu dengan kiasan/berlapik, bukan terang-terangan, dan untuk membimbing kepada kebenaran bukan untuk menyakiti”.

KISAH KAAB BIN MALEK RA
“Kaum muslimin memulaukan kami selama 50 hari hingga bumi ini terasa sempit dan rasanya tiada tempat untuk kembali kecuali Allah. Sayalah yang paling tegar antara tiga orang tersebut. Saya masih tetap ikut solat berjemaah di masjid dan masih tetap ke pasar walau tidak seorang pun mengajak saya berbicara. Saya datang kepada Rasulullah yang sedang duduk di masjid selesai solat. Saya mengucapkan salam. Lalu saya duduk di sebelahnya sambil sesekali melirik kepada baginda. Tatkala saya menatapnya, baginda memalingkan muka.”
Walaupun hukuman dan tindakan itu dari Allah. Tapi jika kita kehilangan pandangan yang penuh kasih sayang, maka kita kehilangan rahmat kehidupan.

“PANCAINDRA”
Pancaindra merupakan bahagian “vital” daripada tubuh manusia dan jasad merupakan tempat tinggal bagi indra tersebut. Dengan kehilangan indra, manusia “tidak hidup dan tidak mati”; tidak berupaya memberi pengaruh kepada orang lain kerana alat penerima dan pengirim tidak berfungsi. Tanpa menggunakan indra,daie hidup di dunia tidak nyata.

“HATI”
Daie ibarat “qalbu”(hati), maka sesiapa yang tidak memfungsikan hatinya, mereka tidak mendapat sambutan daripada masyarakat.
Hati yang beriman adalah sumber penggerak.
Bahasa “hati”- perasaan dan kasih sayang merupakan “bahasa” internasional yang dipergunakan oleh daie dalam menghadapi mad’u hatta kepada orang bisu sekalipun.
“Bahasa” ini ibarat mata wang yang boleh diguna pakai di setiap tempat dan keadaan.
Dengan bahasa inilah, generasi pertama umat ini menakluk dunia. Mereka adalah “lentera” kehidupan.
Daie yang tidak mengingat, merasakan dan terpengaruh oleh kebaikan dan keburukan, dia tidak mempunyai hati.

KARAKTER MANUSIA
1. Berperilaku dengan akhlak Islamiyyah. – urutan pertama.
2. Berperilaku dengan akhlak asasiyyah. – urutan kedua.
3. Berperilaku dengan akhlak jahiliah. – urutan terakhir dalam dakwah fardhiah.
# Bukan bererti seorang daie harus tetap berpegang dan terikat dengan urutan ini.

DAKWAH FARDIYYAH
Menemui beberapa pemuda yang terbayang ketaatan di wajahnya; daie perlu cermat kerana biasanya pemuda begini mempunyai seseorang yang dihormati dan disegani;mendekati salah seorang daripadanya; bergaul, sabar, lemah lembut dan penuh kasih sayang tanpa menyinggung permasalahan yang menyebabkan hubungan terganggu. Jangan tumpu kepada seorang kerana dia merasa diajak secara berlebihan dan menimbul prasangka buruk dan boleh lari daripada ajakan kita.

MENGHAFAL NAMA
Sangat penting kerana akan terjadi interaksi dan lahir sifat percaya sesama individu.
Langkah awal dan “benang” pertama yang mengikat antara hati individu yang berserakan.
Setiap orang tentu berasa senang jika dipanggil dengan namanya, apalagi dengan nama yang paling disukai.

“Termasuk sifat angkuh adalah seseorang yang masuk ke rumah temannya, lalu dihidangkan kepadanya makanan, dia tidak mahu memakannya; dan seorang lelaki yang bersama-sama dengan lelaki dalam perjalanan, tetapi ia tidak menanyakan namanya dan nama orang tuanya” HR Ad-Dailami

sumber: Pemuda pJs

:: Ada apa dengan Cinta??? ::

Pada peringkat awal permulaan da'wah Islamiyah, Rasulullah SAW yang telah bermula dengan seorang diri. Lalu ia dikongsikan dan disebarkan kepada keluarganya terapat, di dalamnya termasuk Khadijah, zaujah baginda dan Ali, anak saudaranya. Selain dari itu, beberapa sahabat RasuluLlah yang terapat juga telah disampaikan dengan risalah agung ini, contohnya Abu Bakar as-Siddiq dan datang daripadanya pula Uthman bin Affan, Abdul Rahman bin Auf dan lain-lain lagi.

Zaman awal tersebut merupakan suatu zaman yang tertumpu kepada penjernihan fikrah; penjernihan aqidah Islam kepada yang tulen. Rasulullah SAW pada ketika itu banyak berjumpa dan mengajar sahabat-sahabatnya yang baru memeluk Islam, tetapi suasananya penuh dengan kerahsiaan. Sebabnya mudah; kaedah da'wah yang dilakukan adalah da'wah fardiyah dan setiap orang ingin menjaga keselamatan masing-masing.

Ayat-ayat yang paling awal diturunkan pula pendek-pendek. Mesejnya jelas. Setiap hentian membawa seseorang kepada memikirkan keindahan ayat-ayat tersebut. Rentaknya pula sangat kena dengan hati yang berkarat, yang dipenuhi dengan anasir jahiliyah. Apa yang kita dapat perhatikan ialah kebanyakan ayat tersebut berada di dalam bahagian Mufassal al-Qur'an (dari Qaf, 50 hingga an-Nas, 114). Isinya tidak lain dan tidak bukan untuk membersihkan pemikiran manusia dari cengkaman keindahan hidup yang merosakkan, agar mereka mengetahui tujuan hidup mereka, ke mana mereka akan dikembalikan, siapakah tuhan mereka dan persoalan-persoalan asasi yang perlu diketahui oleh makhluk yang bernama manusia (juga jinn).

Dalam konteks tersebut, Rasulullah telah membuat pertemuan-pertemuan di rumah beberapa sahabat. Antara yang paling masyhur sekali kisahnya ialah pertemuan di rumah al-Arqam bin Abi al-Arqam. Satu majlis yang kecil yang terdiri daripada beberapa orang sahabat tertentu dibuat untuk membentuk nilai-nilai Islamik ahlinya. Tetapi, pada ketika itu ia tidak disebut sebagai usrah.

Selepas berlalunya zaman tersebut, Islam kembali menjadi asing. Suatu janji yang disebutkan sendiri oleh RasuluLlah SAW: "Islam datang dalam keadaan gharib (asing) dan akan kembali menjadi gharib (asing)..." (Muslim). Dan kita melihat jahiliyyah kembali berleluasa, lagi-lagi ia berlaku dengan lebih rancak lagi setelah kejatuhan Khilafah Islamiyah yang terakhir pada tahun 1924M.

Hassan al-Banna (1906-1949) yang menyedari hakikat ini telah memulakan usaha-usaha untuk mengembalikan sistem Khilafah tersebut. Antara perkara yang diperhatikan ialah bagaimana institusi keluarga itu telah gagal di dalam membentuk peribadi muslim yang tulen. Ibu bapa gagal mendidik anak-anak mereka dengan tarbiyah Islamiyah yang betul. Maka dari situ, lahirlah satu sistem yang mengumpulkan orang-orang yang ingin berubah dan mengubah di dalam satu kumpulan khusus bernama usrah.

Usrah (baca: keluarga). Kenapa? Kerana ia bertujuan membawa fungsi membentuk individu muslim dengan tarbiyah Islamiyah yang tulen kepada ahlinya sementara institusi keluarga (baca: usrah) yang sebenar belum dapat menjalankan fungsi tersebut dengan baik. Ketuanya (baca: naqib) umpama seorang bapa. Ahlinya yang lain umpama anak-anak. Seorang naqib memainkan peranan yang sangat penting sebagai bapa untuk menjaga kebajikan ahlinya, seorang syeikh dalam memberi pengisian ruhiyah, seorang ustaz di dalam mendidik dengan ilmu-ilmu yang bermanfaat, dan seorang qiyadah di dalam memberi arahan yang perlu dilaksanakan.

Hasilnya ialah, sistem usrah itu bertujuan menjadi salah satu daripada wasilah tarbiyah untuk memndidik dan membina individu-individu muslim yang tulen lagi "tegar". Dan perkara ini hanya akan terhasil setelah menepati rukun-rukun usrah yang ada:

(1) Ta'aruf>>iaitu saling berkenalan sesama ikhwah hingga sampai tahap mengenali potensi dan kelemahan setiap individu di dalam kumpulan tersebut,
(2) tafahhum>> saling memahami hingga seorang akh itu dapat menegur dan ditegur oleh akh yang lainnya, dan
(3) takaful>>lalu memenuhi seruan Rasul; "Sesungguhnya seorang kamu pergi menunaikan sesuatu keperluan saudaranya lebih baik baginya daripada beriktikaf di masjid aku selama sebulan".

Akhirnya, usrah yang berkesan itu adalah usrah yang mendapat partisipasi dari hebat dari ahlinya di samping bimbingan dan panduan yang mantap dari naqibnya. Tanpa kedua-dua ini, tidak mungkin wujud usrah yang muntijah.

Fikir-fikirkanlah apa yang patut dibuat...

February 18, 2010

:: Nostalgia ::

Sahabat ..,semoga diwaktu-waktu begini sahabat berada dalam keadaan tenang dan sihat sejahtera , walaupun kita diruntun dengan telaah harian dan tugasan harian malah rutin harian yang seakan -akan sama setiap hari namun ada hari-hari yang agak berlainan dimana kita berasa rindu seakan-akan menarik2 urat ingatan kita kepada sahabat-sahabat yang berusrah bersama dahulu..malah masih terngiang2 suara naqib melusuri corong ingatan malah ilmu yang sedemikianlah yang menjadikan kita berprinsip pada hari ini.

Sahabat renungkan pada hari ini , sahabat berada di mana? adakah seperti di tempat yang kita kehendaki beberapa tahun dahulu , atau bukan di tempat yang kita inginkan? malah jika dapat diputar urusan waktu . mahu sahaja kita kembali bersama naqib bertanyakan soalan yang sepatutnya tidak dipendam sehingga sekarang.

“Dan Dia telah menciptakan segala sesuatu, dan Dia menetapkan ukurannya dengan serapi-rapinya” (Surah Al-Furqan : 2)

Sesungguhnya perancangan Allah itu lebih baik dari perancangan manusia.Walau dimanapun sahabat-sahabat berada namun ilmu yang dititip tidak pernah padam dari diamalkan,mengapa suatu masa kita seperti sebuah keluarga namun kini kita renggang, adakah kita berusrah hanya mengikut musim dan ketika jika mood kita dalam keadaan baik sahaja?

Sahabat , apa tugas sahabat sekarang? berapa masa yang sahabat peruntukkan untuk tugas tersebut? , tinggikah jawatan sahabat sekarang atau masih di peringkat rendah? Oh Sahabatku kini tugasnya memberi arahan kepada bawahannya malah pangkatnya baru dinaikkan , Alhamdulillah dia mempunyai tugas yang lebih penting daripada hanya "usrah" semata-mata

Ada juga sahabat yang menuntut , bekerja dan menuntut lagi , alhamdulillah masanya hanyalah pada tugasan yang diberikan untuk mencapai anugerah dekan ataupun sekurang-kurangnya pointernya masih dapat ditingkatkan, masih ada ruang untuk "berusrah" dan kadang kala rindu kepada program2 yang direncanakan semata2 untuk mad'u dan semata2 kerana wasilah perjuangannya...ya itu juga Jihad di dalam menuntut ilmu dan tidak pernah jihad itu berlaku dalam keadaan bersenang-lenang.

Apa tugas sahabat yang paling utama ? siapa yang memberi jawatan itu? tidakkah sahabat ingat jawatan yang diberikan ketika berada di alam perjanjian roh dengan Allah Taala.Jawatan kita adalah khalifah di muka bumi ini , itu jawatan yang paling utama.berjaya atau tidak itu bukan satu ukuran , prsoalannya adalah berbuat atau tidak.

Ana menasihati diri ana yang lemah ini , semoga walau dimana ana berapada didalam keadaan menuntut ilmu ataupun bekerja, perjuangan tetap diteruskan dalam keadaan susah dan senang walaupun sebesar zarah usaha itu masih dianggap berjuang , berusrahlah kita sehingga ke liang lahad, Nostalgia adalah sejarah yang mengesan jiwa, masa yang mendatang mencorak ilmu ke tahap implementation...Ya sahabat masih berhak berusrah dan sahabat berhak untuk mempraktikkan...

Nasihati ana...nasihati ana..nasihati ana semoga ukhwah kita sehingga ke syurga seperti pernah kita ikrar pada masa dahulu.amin Ya Rob

Allah Yubarik Fikum

Hamba Allah

February 06, 2010

AYAT-AYAT CINTA(2)

Buat akhwat trsayang,
Perempuan yang suci adalah perempuan yang di jaga oleh ALLAH,
tidak sedikit pun Allah membenarkan mana-mana lelaki menyentuh dirinya walaupun hatinya...
Tetapi andai kita bergelumang
dengan cinta lelaki,
di mana Allah untuk menjaga kita?Allah seperti melepaskan kita kepada seorang manusia yang lebih banyak mengecewakan kita"
"Jika ALLAH datangkan kesedaran dalam diri supaya meninggalkan cinta seorang lelaki ,
bermakna Allah mahu ambil kita
kembali untuk dijagaNya..
Mengapa masih ragu-ragu?"
"Kekuatan usah di tunggu tapi harus dicari" Hargailah di atas kesempatan yang
Allah berikan...
"Sebesar-besar dosa adalah dosa yang di lakukan ketika rasa berdosa melakukannya"
-Imam Ghazali-

February 04, 2010

antara hati & perasaan..ke-22

Bismillahirahmanirahim.......

Tarikh ini amat bermakna buatku..banyak kisah suka duka berlaku pada tarikh ni..pada tarikh ni jugalah banyak peristiwa-peristiwa sejarah yang berlaku..erm ke aku je yang perasan memandangkan tarikh ni aku dilahirkan..ala orang lain pun perasan juga..tak salah kan??huhu..itu tandanya kita alert apa yang berlaku pada persekitaran..

tarikh keramat ini merupakan ulang tahun kelahiran ku yang ke-22. ini bermakna aku sudah hidup dunia ini selama 22tahun.pergh..Kebetulan masa aku dilahirkan pun hari khamis..nampaknya betul la pusingan rodaNYA...kata Dia yang Maha Esa di dalam kitabNya yang mulia:
"Demi masa(1), sesungguhnya manusia itu di dalam kerugian(2),.."

Sejenak ku melontarkan minda ku beberapa tahun kebelakang bagi mengimbau kembali zaman kanak-kanak ku dan zaman remaja ku.hmm..terlontar pertanyaan ini dalam benak fikiran ku "apakah selama 22 tahun ini sudah ku habiskan dengan penuh rasa kesyukuran?, apakah selama 22 tahun di dunia ini aku telah habiskan sebagai hambaNya yang soleh?, apakah selama 22tahun ini aku telah habiskan dengan berbakti dan kepadaNya?"...mungkin ada sebahagian daripada waktu itu, ataupun hanya beberapa jam atau pun minit sahaja..Astagfirullah..sungguh derhaka diri ku ini...Ya Allah, ampunilah hambaMu yang hina ini...dapat ku rasakan bahawa diri ini masih belum memenuhi syarat yang ditetapkan dalam sambungan surah surah Al-Asr :

" ..kecuali mereka yang beriman dan mereka yang menyeru kepda kebenaran dan menyeru kepada kesabaran(3)"

Apa pun, hidup ini masih belum berakhir.semoga aku dapat menghabiskan sisa-sisa baki hidup ini dengan penuh rasa kesyukuran terhadapaNya,semoga aku dapat jalani hidup ini sebagai seorang hambaNya yang solehah dan muslehah, dan semoga dapatku akhiri hayat ini sebagai pejuang di jalanNya.semoga kurniaan lebihan hidup ini dapatku manfaatkan secukupnya..insyaAllah.

Sambutan yang menjadi kenangan...

Pada malam ambang 4hb itu aku menghadiri mesyuarat IMAN untuk program yang akan kami laksanakan pada 5-6hb iaitu Program Hujung Minggu Bersama IMAN.jemput hadir ya...bagiku ia hanya seperti malam-malam kebiasaannya..tapi hatiku sangat berdebar..sebab seblum ini aku pernah menyambut birthday sahabat2 ku yang lain..pelbagai modul aku kenakan pada mereka..ntah la time ni aku sangat gila-gila orang nya..tambahan lagi antara muslimah..otak aku amat geliga untuk buat jahat..

dan lebih kurang pukul11malam meeting kami beransur nak habis..aku melihat kelibat sahabat2..diri ini tetiba terasa nak keluar terus dari meeting tu..aku trus bangkit dari tempat duduk ku untuk beredar..tapi nyanyi ALLAH SELAMATKAN KAMU sempat diperdendangkan..tiba la masa untuk aku beri speech sepatah dua kata..tapi diri ini berat untuk berkata-kata memandangkan mataku amat mengantuk..dan aku perasan suaraju mulai garau..menyebabkan diri ini tidak berani untuk berkata-kata biar pun sepatah dua kata..aku bimbang suara ini akan menjadi fitnah dunia..maaf ya sahabat2..bukan niatku utk tidak sporting..tapi memang tabiat aku tidak bercakap banyak bila mana tiba masanya..biar lah seiring gerak kerja mata dan mulut..tapi...ada juga tapinya..nampaknya prinsip aku sedikit goyah..aku menuturkan sepatah dua kata untuk mengambil hati mereka..tapi aku mengerti tiada siapa pun yang faham apa yang aku tuturkan..lantak la...

aku sampai umah sewa lebih kurang 12lbh..humate ku semua tak tidor lagi..masing-masing menantiku dengan penuh kesabaran.aku tidak dapat bayangkan apa yang mereka lakukan semasa menanti aku pulang..sekali lagi aku mengecewakan humate2 aku..ntah la aku tidak tahu apa yang perlu dituturkan untuk menunjukkan perasaan bersalah aku pada mereka..thank ye 4 the present..insyaallah muat kot..huhu..n kek radix tu gak...t aku g survey berapa harganya...ni la 1st time kami makan kek radix..xtaw ble blh rasa lagi..kek dye lembut sangat..ada gambar DORA THE EXPLORE lagi..ibarat aku la tu..kata mereka..maksudnya mereka melepaskan geram pada kek tu terhadap segala tingkah laku ku..yeke???gurau je...kata mereka DORA tu sebab nama aku BADURA...aku akan ingat kek dan present tu..


Muraqabah (merasa selalu diawasi Allah),
Muhasabah (melakukan introspeksi),
dan Muaqabah (bertaubat, memperbaiki kesalahan)

Muraqabah

Muraqabah ertinya merasa selalu diawasi oleh Allah SWT sehingga dengan kesedaran ini mendorong manusia senantiasa rajin melaksanakan perintah dan menjauhi larangan-Nya. Sesungguhnya manusia hakikinya selalu berhasrat dan ingin kepada kebaikan dan menjunjung nilai kejujuran dan keadilan, meskipun tidak ada orang yang melihatnya.

Kehati-hatian (mawas diri) adalah kesadaran. Kesadaran ini makin terpelihara dalam diri seseorang hamba jika meyakini bahwa Allah SWT senantiasa melihat dirinya.

Syeikh Ahmad bin Muhammad Ibnu Al Husain Al Jurairy mengatakan,

“Jalan kesuksesan itu dibangun di atas dua bagian. Pertama, hendaknya engkau memaksa jiwamu muraqabah (merasa diawasi) oleh Allah SWT. Kedua, hendaknya ilmu yang engkau miliki tampak di dalam perilaku lahiriahmu sehari-hari.”

Syeikh Abu Utsman Al Maghriby mengatakan,

« “Abu Hafs mengatakan kepadaku, ‘manakala engkau duduk mengajar orang banyak jadilah seorang penasehat kepada hati dan jiwamu sendiri dan jangan biarkan dirimu tertipu oleh ramainya orang berkumpul di sekelilingmu, sebab mungkin mereka hanya melihat wujud lahiriahmu,sedangkan Allah SWT memperhatikan wujud batinmu.” »

Dalam setiap keadaan seorang hamba tidak akan pernah terlepas dari ujian yang harus disikapinya dengan kesabaran, serta nikmat yang harus disyukuri.

Muraqabah adalah tidak berlepas diri dari kewajiban yang difardhukan Allah SWT yang mesti dilaksanakan, dan larangan yang wajib dihindari. Muraqabah dapat membentuk mental dan kepribadian seseorang sehingga ia menjadi manusia yang jujur.

« Berlaku jujurlah engkau dalam perkara sekecil apapun dan di manapun engkau berada.

Kejujuran dan keikhlasan adalah dua hal yang harus engkau realisasikan dalam hidupmu.
Ia akan bermanfaat bagi dirimu sendiri. Ikatlah ucapanmu, baik yang lahir maupun yang batin, karena malaikat senantiasa mengontrolmu. Allah SWT Maha Mengetahui segala hal di dalam batin. Seharusnya engkau malu kepada Allah SWT dalam setiap kesempatan dan seyogyanya hukum Allah SWT menjadi pegangan dlam keseharianmu. Jangan engkau turuti hawa nafsu dan bisikan syetan, jangan sekali-kali engkau berbuat riya’ dan nifaq. Tindakan itu adalah batil. Kalau engkau berbuat demikian maka engkau akan disiksa.

Engkau berdusta…. ???,padalah Allah SWT mengetahui apa yang engkau rahasiakan. Bagi Allah tidak ada perbedaan antara yang tersembunyi dan yang terang-terangan, semuanya sama.

Bertaubatlah engkau kepada-Nya dan dekatkanlah diri kepada-Nya (Bertaqarrub) dengan melaksanakan seluruh perintah-Nya dan menjauhi seluruh larangan-Nya.” » [1]

وَأَنْ لَيْسَ لِلإنْسَانِ إلاَّ مَا سَعَى وَأَنَّ سَعْيَهُ سَوْفَ يُرَى ثُمَّ يُجْزَاهُ الْجَزَاءَ اْلأَوْفَى وَأَنَّ إِلَى رَبِّكَ الْمُنْتَهَى

وَأَنَّهُ هُوَ أَضْحَكَ وَأَبْكَى وَأَنَّهُ هُوَ أَمَاتَ وَأَحْيَا

“Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh
selain apa yang telah diusahakannya, dan bahwasanya usahanya itu kelak akan diperlihatkan (kepadanya). Kemudian akan diberi balasan kepadanya
dengan balasan yang paling sempurna, dan bahwasanya kepada Tuhanmulah kesudahan (segala sesuatu), dan bahwasanya DIA yang menjadikan orang tertawa dan menangis, dan bahwasanya DIA yang mematikan
dan yang menghidupkan.”
(QS. An-Najm: 39-44)

Muhasabah

Muhasabah berarti introspeksi diri, menghitung diri dengan amal yang telah dilakukan. Manusia yang beruntung adalah manusia yang tahu diri, dan selalu mempersiapkan diri untuk kehidupan kelak yang abadi di yaumul akhir.

Dengan melakasanakan Muhasabah, seorang hamba akan selalu menggunakan waktu dan jatah hidupnya dengan sebaik-baiknya, dengan penuh perhitungan baik amal ibadah mahdhah maupun amal sholeh berkaitan kehidupan bermasyarakat.

Allah SWT memerintahkan hamba untuk selalu mengintrospeksi dirinya dengan meningkatkan ketaqwaannya kepada Allah SWT.

Diriwayatkan bahwa pada suatu ketika Sayyidina Ali bin Abi Thalib r.a. Melaksanakan shalat shubuh. Selesai salam, ia menoleh ke sebelah kanannya dengan sedih hati. Dia merenung di tempat duduknya hingga terbit matahari, dan berkata ;

« “Demi Allah, aku telah melihat para sahabat (Nabi) Muhammad SAW. Dan sekarang aku tidak melihat sesuatu yang menyerupai mereka sama sekali. Mereka dahulu berdebu dan pucat pasi,
mereka melewatkan malam hari dengan sujud dan berdiri karena Allah, mereka membaca kitab Allah dengan bergantian (mengganti-ganti tempat) pijakan kaki dan jidat mereka apabila menyebut Allah, mereka bergetar seperti pohon bergetar diterpa angin, mata mereka mengucurkan air mata membasahi pakaian mereka dan orang-orang sekarang seakan-akan lalai
(bila dibandingkan dengan mereka).” »

Muhasabah dapat dilaksanakan dengan cara meningkatkan ubudiyah serta mempergunakan waktu dengan sebaik-baiknya. Berbicara tentang waktu, seorang ulama yang bernama Malik bin Nabi berkata ;

« “Tidak terbit fajar suatu hari, kecuali ia berseru, “Wahai anak cucu Adam, aku ciptaan baru yang menjadi saksi usahamu. Gunakan aku karena aku tidak akan kembali lagi sampai hari kiamat.” » [2]

Waktu terus berlalu, ia diam seribu bahasa, sampai-sampai manusia sering tidak menyedari
kehadiran waktu dan melupakan nilainya. Allah SWT bersumpah dengan berbagai kata yang menunjuk pada waktu.seperti Wa Al Lail (demi malam), Wa An Nahr (demi siang), dan lain-lain.

Waktu adalah modal utama manusia. Apabila tidak dipergunakan dengan baik, waktu akan terus berlalu. Banyak sekali hadits Nabi SAW yang memperingatkan manusia agar mempergunakan waktu dan mengaturnya sebaik mungkin.

نِعْمَتَانِ مَغْبُوْنٌ فِيْهِمَا َكثِيْرٌ مِنَ النَّاسِ، الصِّحَّةُ وَ الفَرَاغُ

“Dua nikmat yang sering disia-siakan banyak orang:
Kesihatan dan kesempatan (waktu luang).”
(H.R. Bukhari melalui Ibnu Abbas r.a).

Mu’aqabah

Muaqabah artinya pemberian sangsi terhadap diri sendiri. Apabila melakukan kesalahan atau sesuatu yang bersifat dosa maka ia segera menghapus dengan amal yang lebih utama meskipun terasa berat, seperti berinfaq dan sebagainya.

Kesalahan maupun dosa adalah kesesatan. Oleh karena itu agar manusia tidak tersesat hendaklah manusia bertaubat kepada Allah, mengerjakan kebajikan sesuai dengan norma yang ditentukan untuk menuju redha dan ampunan Allah.

Berkubang dan hanyut dalam kesalahan adalah perbuatan yang melampaui batas dan wajib ditinggalkan. Di dalam ajaran Islam, orang baik adalah orang yang mana berbuat salah, bersegera mengakui dirinya salah, kemudian bertaubat, dalam erti kembali ke jalan Allah dan berniat dan berupaya kuat untuk tidak akan pernah mengulanginya untuk kedua kalinya.

Shadaqallahul’azhim. Allahu A’lamu Bissawab.






di kesempatan ini, aku ucapkan jutaan terima kasih buat semua sahabat-sahabatku yang masih mengingati hari yang berbahagia ini. semoga Allah memberkati kalian semua..wallahualam..(^_^)

February 01, 2010

AYAT-AYAT CINTA(1)

Janganlah kamu berhati lemah dalam mengejar mereka (musuhmu). Jika kamu menderita kesakitan, maka sesungguhnya mereka pun menderita kesakitan (pula), sebagaimana kamu menderitanya, sedang kamu mengharap dari ALLAH apa yang tidak mereka harapkan. Dan adalah Allah Maha Mengetahui Lagi Maha Bijaksana....

( An-Nisa' : 104 )

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More