Mukadimah

Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Ya Allah, aku juga mohon padaMu agar aku dikuatkan iman dan ketaatan padaMU...Ameen.
create your own banner at mybannermaker.com!

December 28, 2009

Epilog Sebuah Perjalanan (2)

ASAL-USUL

Perjalanan yg singkat...hanya 9bulan..tp ibu semestinya merasakan betapa lama tempoh itu..tapi tempoh itu terasa singkat bila mana aku dilahirkan..Kata ibu "ayah amat-amat mengharapkan seorang shabab biarpun sebelum ni mereka dah dapat seorang wali(abg aku la tu)..tapi ibu hanya meminta asal bayi yang dikandungnya sihat walafiat..berkat doa ibu aku dilahirkan tanpa cacat cela dan ISLAM..Alhamdulillah

Ya Allah uniknya kejadian ku..ibu. pastinya keletihan kan membawa aku ke sana sini selama 9bulan..kesian ibu.tapi aku tidak bisa membantu mu ketika itu.malah aku sendiri yang banyak menyusahkan mu ibu.aku menendang-nendang perutmu tanpa belas kasihan.



sepertimana engkau jadikan manusia pertama...


Quantum Tarbiah

Sesungguhnya urusan-urusan kehidupan sentiasa membayangi dan mengelirukan perasaan dan kewarasan. Begitu juga dengan jalan-jalan yang berbagai haluan telah membayangi dan mengelirukan pandangan dan pemikiran. Manakala kebatilan senantiasa mengaburi (membayangi) kebenaran ketika mana pemutusan (penentuan jalan) dan hujah keterangan dikelami oleh kehitaman, tetapi tidaklah ia terus terselubung dan dibisukan walaupun ianya telah tidak disahuti oleh hati dan akal. Begitu kerap juga perdebatan yang sia-sia serta perbincangan yang penuh dengan kesungguhan dan kehampaan. Kesemua ini adalah berpunca dan tidak wujudnya di sana “ketakwaan”. Apabila ianya wujud, terserlahlah kewarasan, nyatalah kebenaran, tersingkaplah jalan, tenteramlah hati, lapanglah segala tindakan, tenanglah jiwa dan tetap perasaan, serta teguhlah engkau di dalam perjalanan.

Perjuangan dirintis dan difikirkan oleh orang alim, diperjuangkan oleh orang-orang ikhlas, dimenangi oleh orang berani tapi seringkali dinikmati oleh para pengecut.

Dalam gerak kerja Islam, pengkaderan menjadi satu agenda penting di setiap organisasi bagi memastikan ia terus bergerak dari masa ke semasa. Orang-orang yang meneruskan mata rantai perjuangan tidak akan mampu untuk mempunyai umur yang cukup panjang bagi menamatkan agenda dakwah mereka. Untuk mencapai misi besar daulah Islamiyyah, seorang kader tidak seharusnya memikirkan untuk menamatkan perjuangan tersebut tapi mereka harus memerah keringat, darah dan minda bagi memastikan perjuangan mereka terus dinamik dan istiqamah.

Pembinaan seorang kader bermula dari satu halaqah yang kecil atau lebih dikenali dengan usrah. Bagi memastikan kader yang dihasilkan itu berkualiti, penyediaan murabbi, naqib atau naqibah yang hebat, mantap dan berkarisma merupakan syarat utama untuk mencapainya. Salah satu perkara yang perlu diambil perhatian adalah usrah atau halaqah ini sendiri bukan sekadar mengaji. Seringkali kita melabelkan usrah ini sebagai satu aktiviti dalam bentuk bulatan dan mendengar seorang naqib berucap panjang mengenai Islam dengan harapan semua ahli usrah akan mendapat banyak input pada masa tersebut. Ini adalah satu falasi yang menyebabkan ramai orang yang berpotensi tidak berani dan tidak berminat untuk menyertai usrah. Tahukah anda? Hakikatnya halaqah adalah mujalasah yang bertujuan pembinaan peribadi muslim dalam sisi keimanan, keilmuan, kejiwaan dan keterampilan. Ia bukan sehala tapi dua hala. Suasana yang spatutnya wujud bukanlah seperti upacara pengebumian tapi ia mestilah mempunyai suasana persahabatan yang ceria.

Satu hakikat yang mesti diterima, usrah sebenarnya bermula dari ahli membaca tasbih kafarah dan surah Al-Asr semasa menutup majlis sehingga membaca Al-Fatihah semasa membuka majlis usrah berikutnya. Ikatan antara ahli usrah tidak terbatas semasa majlis dijalankan sahaja. Ia dapat memastikan ukhuwah antara mereka dapat ditambat seteguhnya sehingga mereka menjadi kader yang serba boleh!

Inti tarbiah adalah perubahan. Mengubah dari yang biasa menjadi luar biasa. Mengubah keterbatasan menjadi kelimpahan. Barangsiapa tidak ingin mengubah dirinya maka dia tidak akan menemui kebahagiaan dirinya.

Selain itu, antara keyword penting dalam istilah tarbiah adalah pendidikan yang berterusan. Pendidikan merupakan nadi kepada kehidupan manusia. Tanpa pendidikan, musnahlah kehidupan kerana penentu jatuh bangunnya bangsa pada hari ini adalah tahap keintelektualan yang mereka miliki. Jika kita menyulusuri asal usul menyembahan taghut/berhala, kita akan dapati bahawa pendidikan atau pendokumentasian yang tak tersusun adalah salah satu sebab berlakunya kesesatan ini. Berterusan atau istiqamah pula merupakan elemen yang ‘wajib’ ada dalam pendidikan. Istiqamah dengan gerak kerja dan komited dengan usrah dapat memimpin seseorang kearah yang lebih baik.

Dan ingatlah umur kita tidak akan mencapai umur perjuangan! kader pewarislah yang akan mencukupkannya.

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung." (Al-Imran : 104)

*Semoga kader yang ada sekarang akan istiqomah dalam perjuanganNYA. Seiringlah perjuangan kita dengan tarbiah. ISLAM itu AGAMA PERJUANGAN

December 21, 2009

Epilog Sebuah Perjalanan (1)

tahun baru azam baru...mula merungkai kembali sebuah perjalanan lama untuk menginsafi diri...

VISI

Kita semua dalam suatu perjalanan. Perjalanan pulang ke kampung halaman kita semua. Melalui banyak alam-alam. Mulai dari alam keterbatasan ini sampai ke alam kesatuan, keabadian, ketakberhinggaan, lalu ke alam-alam yang diluar jangkauan kita untuk membayangkan. Sampai akhirnya kembali kepadaNya. Kita semua berasal dariNya dan akan kembali kepadaNya.

Saat ini sebenarnya baru awal dari perjalanan kembali. Kita dihadapkan kepada pilihan-pilihan jalan kembali ke alam kesatuan-keabadian-ketakhinggaan. Semua jalan kembali ada nilai tambah dan konsekuensinya. Semua pengalaman keterbatasan akan memberi nilai tambah terhadap pengalaman-pengalaman ketakberhinggaan. Semua pengalaman yang bisa dikonsepkan akan memberi nilai tambah terhadap pengalaman kita di alam-alam yang diluar jangkauan konsep. Analogi lain: kita bisa lebih mengapresiasi (bersyukur) kondisi tubuh kita yang sihat setelah mengalami jatuh sakit misalnya.

Singkatnya semakin kita mengenal/mengalami apa yang "bukan Tuhan" semakin kita mengenal pula sosok Tuhan sebenarnya. Seperti yang sering diucapkan para spiritualis: "Siapa yang mengenali dirinya (yang terbatas-dalam jangkauan konsep) mengenali Tuhannya (yang takberhingga-diluar jangkauan konsep)".

Sekali lagi saat ini hanyalah awal perjalan kembali. Namun kalau kesedaran kita telah menembus ruang-waktu, apalah artinya awal atau akhir. Nikmatilah perjalanan di saat ini.

MISI

Mengingatkan bahawa kita semua sedang dalam suatu perjalanan. Malah baru awal dari perjalanan kembali. Memberikan inspirasi melalui jalan mana kita berkenan kembali kepadaNya.


December 17, 2009

Kesaktian Hijrah



berat sungguh tangan ini untuk menaip posting kali ni..mungkin kerna kesihatan yang kurang baik menyebabkan mood tak baik..bertambah malas dan lemah sekali..hujan pun masih turun lagi kat tempat aku ni..tetapi disebabkan terkenangkan satu kalimah dan doa yang berkumandang digagahkan juga..biarpun hanya untuk mengucapkan
SELAMAT TAHUN BARU HIJRAH 1431H...

hadis Qudsi yg bermaksud, "Barangsiapa yang tidak redha dengan qadha'Ku(ALLAH), dan tidak bersyukur dengan pemberianKu, dan tidak sabar dengan ujianKu, maka carilah Tuhan selainKu."

hadis di atas menyedarkan ku..sesungguhnya kesakitan itu juga adalah pemberianNYA..supaya kita sentiasa mengingatinya..alhamdulillah mungkin kerna hadis itulah diri ini bersemangat sekali untuk menaip..bila dihanyati bait-bait hadis tu tergenang air mata..begitu sekali DIA mencabar hambaNYA..di mana kita nak cari TUHAN selainNYA..YA ALLAH...teruknya kita ni...ALLAH sentiasa bersama kita..tetapi mengapa mudahnya kita melupakanNYA..

mungkin entry aku ini tidak sama yang entry blog-blog lain yang aku baca..kebanyakan mereka banyak membincangkan tentang konsep hijrah..apa itu hijrah??tersingkap kembali kisah-kisah penghijrahan rasulullah..tapi aku ingin kaitkan tentang pemberianNYA..sedangkan hijrah ini pun pemberianNYA..peluang yang diberi olehNYA untuk kita supaya membuat penghijrahan..tapi mengapa kita sendiri menzalimi diri kita??? setiap awal tahun pastinya ada sahaja azam baru..

Sedangkan hidup kita ini ada 2 perkara sahaja.Yang pertama 'keperluan' dan yang kedua ialah 'maksud'.
1)Keperluan- Bekerja itu satu keperluan utk. mencari rezeki,membeli pakaian,menyara anak-anak dan sebagainya.

2)Maksud-Inilah sebenar2nya maksud kita dilahirkan sehinggalah kita dijemput oleh Allah.Maksud hidup ini adalah untuk beribadat kepadaNya maka itulah sebenar2nya kita dijadikan.Tidak aku jadikan manusia dan jin hanya utk. beribadat kepadaku sebagaimana firman Allah swt maka jadikanlah maksud kita dilahirkan ini sebagai perkara yg. paling utama dalam kehidupan kita seharian.Jangan berkata kepada solat, aku ada kerja tetapi katakanlah kepada kerja sekarang waktu solat.Jadikanlah amalan ini supaya kita tidak bertangguh2 dalam mengerjakan solat kerana perkara yg. disukai oleh Allah ialah solat pada awal waktunya.

tidak salah untuk berazam baru..tetapi biarlah bertepatan dengan kehendaknya..If you fail to plan, you plan to fail..Muhasabah untuk diri juga..pelbagai perkara boleh diolah..yang penting manfaatkan kesaktian hijrah yang diberikan....

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More