Mukadimah

Ya Allah, Aku mohon kepadaMu agar Kau catatkan siapa pun yang membaca blog ini, menjadi orang-orang yang Engkau angkat kerajaannya. Engkau ampuni seluruh dosa-dosanya. Engkau buka hati yang tertutup. Engkau lembutkan hati yang keras membatu. Engkau cahayai hati yang gelap gelita. Ya Allah jadikan perkongsian ilmu ini membuatkan sisa umur kami penuh berkah. Terpelihara dari fitnah dan musibah. Ya Allah, aku juga mohon padaMu agar aku dikuatkan iman dan ketaatan padaMU...Ameen.
create your own banner at mybannermaker.com!

December 28, 2009

Epilog Sebuah Perjalanan (2)

ASAL-USUL

Perjalanan yg singkat...hanya 9bulan..tp ibu semestinya merasakan betapa lama tempoh itu..tapi tempoh itu terasa singkat bila mana aku dilahirkan..Kata ibu "ayah amat-amat mengharapkan seorang shabab biarpun sebelum ni mereka dah dapat seorang wali(abg aku la tu)..tapi ibu hanya meminta asal bayi yang dikandungnya sihat walafiat..berkat doa ibu aku dilahirkan tanpa cacat cela dan ISLAM..Alhamdulillah

Ya Allah uniknya kejadian ku..ibu. pastinya keletihan kan membawa aku ke sana sini selama 9bulan..kesian ibu.tapi aku tidak bisa membantu mu ketika itu.malah aku sendiri yang banyak menyusahkan mu ibu.aku menendang-nendang perutmu tanpa belas kasihan.

video

sepertimana engkau jadikan manusia pertama...


Quantum Tarbiah

Sesungguhnya urusan-urusan kehidupan sentiasa membayangi dan mengelirukan perasaan dan kewarasan. Begitu juga dengan jalan-jalan yang berbagai haluan telah membayangi dan mengelirukan pandangan dan pemikiran. Manakala kebatilan senantiasa mengaburi (membayangi) kebenaran ketika mana pemutusan (penentuan jalan) dan hujah keterangan dikelami oleh kehitaman, tetapi tidaklah ia terus terselubung dan dibisukan walaupun ianya telah tidak disahuti oleh hati dan akal. Begitu kerap juga perdebatan yang sia-sia serta perbincangan yang penuh dengan kesungguhan dan kehampaan. Kesemua ini adalah berpunca dan tidak wujudnya di sana “ketakwaan”. Apabila ianya wujud, terserlahlah kewarasan, nyatalah kebenaran, tersingkaplah jalan, tenteramlah hati, lapanglah segala tindakan, tenanglah jiwa dan tetap perasaan, serta teguhlah engkau di dalam perjalanan.

Perjuangan dirintis dan difikirkan oleh orang alim, diperjuangkan oleh orang-orang ikhlas, dimenangi oleh orang berani tapi seringkali dinikmati oleh para pengecut.

Dalam gerak kerja Islam, pengkaderan menjadi satu agenda penting di setiap organisasi bagi memastikan ia terus bergerak dari masa ke semasa. Orang-orang yang meneruskan mata rantai perjuangan tidak akan mampu untuk mempunyai umur yang cukup panjang bagi menamatkan agenda dakwah mereka. Untuk mencapai misi besar daulah Islamiyyah, seorang kader tidak seharusnya memikirkan untuk menamatkan perjuangan tersebut tapi mereka harus memerah keringat, darah dan minda bagi memastikan perjuangan mereka terus dinamik dan istiqamah.

Pembinaan seorang kader bermula dari satu halaqah yang kecil atau lebih dikenali dengan usrah. Bagi memastikan kader yang dihasilkan itu berkualiti, penyediaan murabbi, naqib atau naqibah yang hebat, mantap dan berkarisma merupakan syarat utama untuk mencapainya. Salah satu perkara yang perlu diambil perhatian adalah usrah atau halaqah ini sendiri bukan sekadar mengaji. Seringkali kita melabelkan usrah ini sebagai satu aktiviti dalam bentuk bulatan dan mendengar seorang naqib berucap panjang mengenai Islam dengan harapan semua ahli usrah akan mendapat banyak input pada masa tersebut. Ini adalah satu falasi yang menyebabkan ramai orang yang berpotensi tidak berani dan tidak berminat untuk menyertai usrah. Tahukah anda? Hakikatnya halaqah adalah mujalasah yang bertujuan pembinaan peribadi muslim dalam sisi keimanan, keilmuan, kejiwaan dan keterampilan. Ia bukan sehala tapi dua hala. Suasana yang spatutnya wujud bukanlah seperti upacara pengebumian tapi ia mestilah mempunyai suasana persahabatan yang ceria.

Satu hakikat yang mesti diterima, usrah sebenarnya bermula dari ahli membaca tasbih kafarah dan surah Al-Asr semasa menutup majlis sehingga membaca Al-Fatihah semasa membuka majlis usrah berikutnya. Ikatan antara ahli usrah tidak terbatas semasa majlis dijalankan sahaja. Ia dapat memastikan ukhuwah antara mereka dapat ditambat seteguhnya sehingga mereka menjadi kader yang serba boleh!

Inti tarbiah adalah perubahan. Mengubah dari yang biasa menjadi luar biasa. Mengubah keterbatasan menjadi kelimpahan. Barangsiapa tidak ingin mengubah dirinya maka dia tidak akan menemui kebahagiaan dirinya.

Selain itu, antara keyword penting dalam istilah tarbiah adalah pendidikan yang berterusan. Pendidikan merupakan nadi kepada kehidupan manusia. Tanpa pendidikan, musnahlah kehidupan kerana penentu jatuh bangunnya bangsa pada hari ini adalah tahap keintelektualan yang mereka miliki. Jika kita menyulusuri asal usul menyembahan taghut/berhala, kita akan dapati bahawa pendidikan atau pendokumentasian yang tak tersusun adalah salah satu sebab berlakunya kesesatan ini. Berterusan atau istiqamah pula merupakan elemen yang ‘wajib’ ada dalam pendidikan. Istiqamah dengan gerak kerja dan komited dengan usrah dapat memimpin seseorang kearah yang lebih baik.

Dan ingatlah umur kita tidak akan mencapai umur perjuangan! kader pewarislah yang akan mencukupkannya.

"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung." (Al-Imran : 104)

*Semoga kader yang ada sekarang akan istiqomah dalam perjuanganNYA. Seiringlah perjuangan kita dengan tarbiah. ISLAM itu AGAMA PERJUANGAN

December 21, 2009

Epilog Sebuah Perjalanan (1)

tahun baru azam baru...mula merungkai kembali sebuah perjalanan lama untuk menginsafi diri...

VISI

Kita semua dalam suatu perjalanan. Perjalanan pulang ke kampung halaman kita semua. Melalui banyak alam-alam. Mulai dari alam keterbatasan ini sampai ke alam kesatuan, keabadian, ketakberhinggaan, lalu ke alam-alam yang diluar jangkauan kita untuk membayangkan. Sampai akhirnya kembali kepadaNya. Kita semua berasal dariNya dan akan kembali kepadaNya.

Saat ini sebenarnya baru awal dari perjalanan kembali. Kita dihadapkan kepada pilihan-pilihan jalan kembali ke alam kesatuan-keabadian-ketakhinggaan. Semua jalan kembali ada nilai tambah dan konsekuensinya. Semua pengalaman keterbatasan akan memberi nilai tambah terhadap pengalaman-pengalaman ketakberhinggaan. Semua pengalaman yang bisa dikonsepkan akan memberi nilai tambah terhadap pengalaman kita di alam-alam yang diluar jangkauan konsep. Analogi lain: kita bisa lebih mengapresiasi (bersyukur) kondisi tubuh kita yang sihat setelah mengalami jatuh sakit misalnya.

Singkatnya semakin kita mengenal/mengalami apa yang "bukan Tuhan" semakin kita mengenal pula sosok Tuhan sebenarnya. Seperti yang sering diucapkan para spiritualis: "Siapa yang mengenali dirinya (yang terbatas-dalam jangkauan konsep) mengenali Tuhannya (yang takberhingga-diluar jangkauan konsep)".

Sekali lagi saat ini hanyalah awal perjalan kembali. Namun kalau kesedaran kita telah menembus ruang-waktu, apalah artinya awal atau akhir. Nikmatilah perjalanan di saat ini.

MISI

Mengingatkan bahawa kita semua sedang dalam suatu perjalanan. Malah baru awal dari perjalanan kembali. Memberikan inspirasi melalui jalan mana kita berkenan kembali kepadaNya.


December 17, 2009

Kesaktian Hijrah



berat sungguh tangan ini untuk menaip posting kali ni..mungkin kerna kesihatan yang kurang baik menyebabkan mood tak baik..bertambah malas dan lemah sekali..hujan pun masih turun lagi kat tempat aku ni..tetapi disebabkan terkenangkan satu kalimah dan doa yang berkumandang digagahkan juga..biarpun hanya untuk mengucapkan
SELAMAT TAHUN BARU HIJRAH 1431H...

hadis Qudsi yg bermaksud, "Barangsiapa yang tidak redha dengan qadha'Ku(ALLAH), dan tidak bersyukur dengan pemberianKu, dan tidak sabar dengan ujianKu, maka carilah Tuhan selainKu."

hadis di atas menyedarkan ku..sesungguhnya kesakitan itu juga adalah pemberianNYA..supaya kita sentiasa mengingatinya..alhamdulillah mungkin kerna hadis itulah diri ini bersemangat sekali untuk menaip..bila dihanyati bait-bait hadis tu tergenang air mata..begitu sekali DIA mencabar hambaNYA..di mana kita nak cari TUHAN selainNYA..YA ALLAH...teruknya kita ni...ALLAH sentiasa bersama kita..tetapi mengapa mudahnya kita melupakanNYA..

mungkin entry aku ini tidak sama yang entry blog-blog lain yang aku baca..kebanyakan mereka banyak membincangkan tentang konsep hijrah..apa itu hijrah??tersingkap kembali kisah-kisah penghijrahan rasulullah..tapi aku ingin kaitkan tentang pemberianNYA..sedangkan hijrah ini pun pemberianNYA..peluang yang diberi olehNYA untuk kita supaya membuat penghijrahan..tapi mengapa kita sendiri menzalimi diri kita??? setiap awal tahun pastinya ada sahaja azam baru..

Sedangkan hidup kita ini ada 2 perkara sahaja.Yang pertama 'keperluan' dan yang kedua ialah 'maksud'.
1)Keperluan- Bekerja itu satu keperluan utk. mencari rezeki,membeli pakaian,menyara anak-anak dan sebagainya.

2)Maksud-Inilah sebenar2nya maksud kita dilahirkan sehinggalah kita dijemput oleh Allah.Maksud hidup ini adalah untuk beribadat kepadaNya maka itulah sebenar2nya kita dijadikan.Tidak aku jadikan manusia dan jin hanya utk. beribadat kepadaku sebagaimana firman Allah swt maka jadikanlah maksud kita dilahirkan ini sebagai perkara yg. paling utama dalam kehidupan kita seharian.Jangan berkata kepada solat, aku ada kerja tetapi katakanlah kepada kerja sekarang waktu solat.Jadikanlah amalan ini supaya kita tidak bertangguh2 dalam mengerjakan solat kerana perkara yg. disukai oleh Allah ialah solat pada awal waktunya.

tidak salah untuk berazam baru..tetapi biarlah bertepatan dengan kehendaknya..If you fail to plan, you plan to fail..Muhasabah untuk diri juga..pelbagai perkara boleh diolah..yang penting manfaatkan kesaktian hijrah yang diberikan....

November 29, 2009

SentuhanMU MenyantunkanKu



aku
siapa aku
seringkali aku hanyut dengan keakuanku
pendirianku
keegoaanku
sehingga adakalanya ada hati yang terhiris
dengan bicaraku
dengan sikapku
dan tanpa aku sedari
aku ingin meningkatkan maruah diri
aku juga yang mencacatkan diri
siapa aku
yang sering terkeliru
dengan segala yang mengelilingiku
sehingga aku malu tonjolkan hakikat diriku
hanya ku pendamkan didalam hati
sehingga aku kurang pasti
siapa sebenarnya diri
dibawah topeng hipokrasi
aku ingin kembali
tunjukkan aku jalan pulang
andai ada simpati dihati
dan secubit kasih sayang
yang kupinta agar suaraku didengar
yang kupinta agar kau menjadi teman
yang sudi mengajar
dan membetulkan kesalahanku
bukan menjadi hakim
yang menhukum aku tanpa ihsan
andai hujahku sumbang
andai jalanku pincang
bantulah aku si insan malang
mencari sinar yang gemilang....

jadi 'COOL'+POSITIF=????

Bukan senang mahu jadi 'cool'..ada2 shj perkara yg sering membuatkan kita tension, angin satu badan, sepi dan murung hinggakan ada ketikanya perasaan itu tidak dapat dikawal..tetapi sedangkan diri ini tahu sikap negatif dalam diri mampu dan sering memakan diri..ia harus diubah agar lebih byk elemen2 +ve kekal dlm diri...bukan utk membuat org lain suka ttapi utk kepentingn diri sendiri alamak selfish la plak..bukan ape..supaya diri ini xsentiasa dilanda resah gelisah..justeru memohon orang sekeliling utk membantu diri ini...

tetapi kekadang itu nilai -ve dipengaruhi org sekeliling plak..what should i do??perlukah aku menghindari mereka kerna bmbang diri ini dipengaruhi @ sememang diri ini yang bermasalah sebenarnye... sebab itu self-awareness perlu ada.. bilamana kita kenal diri sendiri orang disekeliling tidak mampu mempengaruhi..

teringat aku pasal 1 e-book yang aku baca..tazkiyatun nufus oleh said hawwa.



Kelompok manusia pertama, hatinya mati dan beku. Kelompok kedua, hatinya sakit, keras dan kaku. Adapun kelompok yang ketiga, hatinya hidup, namun keruh dan layu.

YA ALLAH di kelompok manakah aku berada???

sedangkan Rasulullah pun menitikberatkan tentang tazkiyatun nufus.

Dalam do'anya, Rasululah mengatakan:
Ya Allah berikanlah ketaqwaan kepada diriku ini dan sucikanlah ia, Engkau adalah sebaikbaik Dzat yang mensucikannya, Engkau adalah Penolong dan Tuannya. (HR Muslim. 2722).

tapi ape itu Tazkiyatun Nufus

Nabi telah menjelaskan makna tazkiyan nufus dengan sabdanya, meyakini bahwa Allah selalu bersamanya dimanapun ia berada. Hadits tersebut lengkapnya sebagai berikut,

Tiga perkara, barangsiapa mengerjakannya, maka ia pasti merasakan lazatnya iman. Yaitu


1- seseorang yang menyembah Allah semata, bahwa tidak ada sembahan yang hak, kecuali hanya Dia.

2- ia membayarkan zakat mal-nya setiap tahun dengan jiwa yang rela, ia tidak membayarkan (hewan) yang sudah tua, tidak yang kurus, dan tidak pula yang sakit, tetapi (ia membayamya) dari pertengahan harta kalian, karena Allah tidak meminta kepadamu harta yang terbaik dan tidak memerintahkan dari harta yang jelek

3- ia mensucikan dirinya. Maka seseorang bertanya, "Apakah tazkiyatun nufus itu?" Beliau menjawab, "la mengetahui (meyakini), bahwa Allah selalu bersamanya dimanapun ia berada."

tapi sampai mana kebersihan jiwa diri ini..sukarnya untuk evaluate diri...sedihnya...

Kesucian dan kebersihan jiwa tergantung pada muhasabahnya.

Al Hasan Al Bashri berkata,

Sesungguhnya, orang mukmin itu -demi Allah- kamu tidak menyaksikannya, kecuali sedang mengawasi dirinya sendiri. Apa yang saya maksudkan dengan ucapan ini? Apa yang saya inginkan dengan makan ini? Apa yang saya inginkan dengan masuk ke sini atau keluar dari sini?Apa urusan saya dengan ini? Demi Allah, saya tidak kembali kesini? atau sejenis ucapan ini..." Maka dengan muhasabah seseorang itu bisa mengetahui aib dan kekurangannya, hingga ia mampu berusaha dalam memperbaikinya.

mungkin aku yang lalai dalam muhasabah diri..justeru selalu menunding jari pada orang lain..alangkah tertipunya aku dgn diri sendiri..sindrom ghurur menguasai diri ini tanpa sedar..macamana aku ingin menguasai diriku sendiri????teringat aku suatu alkisah sahabat nabi.. kisah Rabi' Ibn Khutsaim

"Saya belum rela dengan seluruh yang ada pada diri saya, sehingga saya tidak punya waktu luang untuk menggunjing orang lain. Sesungguhnya manusia itu takut kepada Allah tentang dosa-dosa orang lain, sedangkan mereka tidak merasa takut atas dosa-dosanya sendiri.

alangkah bagusnya diri ini sekiranya ada sikap begitu..

Hasan Bashri (110H) berkata,
Wahai putra Adam, kamu tidak akan menggapai hakikat iman, sehingga kamu tidak mencela orang lain dengan aib yang juga ada pada dirimu, hingga kamu mulai mengobati aib tersebut dari dirimu. Jika kamu sudah melakukan hal itu dalam dirimu, maka kamu tidaklah memperbaiki suatu aib, melainkan kamu mendapatkan aib lain yang belum kamu perbaiki. Jika kamu telah melakukan hal itu, maka kesibukanmu adalah mengurusi dirimu sendiri. Sesungguhnya hamba yang paling dicintai oleh Allah adalah yang seperti itu.

maksudnya IMAN aku yang ada masalah..apa khabar IMANku sekarang??tepuk dada tanya IMAN..

untuk renungan bersama..biarpun kita berada dilandasan filillah ini xsemestinya kita betul..segala ceruk, segala lubang, segala2nya akan syaitan usahakan untuk menggoda kita..akan ditembusi walaupun sukar ranjaunya..itulah sifat syaitan yang kita sendiri imani..tetapi kekadang diri kita lalai..lalai memuhasabah diri ketika berada dalam kesenangan..kita hanya memuhasabah diri kita ketika dilanda kesusahan..ketika berada dalam kesempitan.. teruknya diri ini..kita selalu beringat dengan sikap riak, 'ujub, kibr tapi kita lupa dengan sikap ghurur..

Aun Ibn Abdillah (wafat 117H) berkata,
Saya kira, setiap orang yang sibuk dengan aib orang lain ialah dikarenakan ghaflah, lalai dari dirinya sendiri.

untuk renungan bersama..semoga Allah mensucikan diri kita, kerana Dialah sebaik-baik yang mensucikan. Dialah pemiliknya dan Tuannya.

November 28, 2009

setulus hati mereka

Bila EidulAdha semakin tiba....kisah Ibrahim dan Ismail AS semestinya akan didendangkan..

tika itu

tidak ada lagu raya...

tidak ada bunga api..

tidak ada kad raya..

hanya alkisah pengorbanan serta kasih sayang antara seorang bapa dan anaknya

ketaatan hambaNYA pada SANG PENCIPTANYA

Ibadah korban merupakan gambaran praktikal dari keikhlasan, ketaatan dan ketulusan hati yang tidak berbelah-bagi Nabi Ibrahim a.s dan anaknya Nabi Ismail kepada Allah Yang Maha Kuasa.


Firman Allah SWT yang bermaksud: Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpiku bahawa aku akan menyembelihmu. Apakah pendapatmu? Anaknya menjawab: Wahai ayah, lakukanlah apa yang diperintahkan kepadamu. In sya Allah, ayah akan mendapati aku termasuk orang-orang yang sabar. Lantas Kami menyerunya: Wahai Ibrahim! Engkau telah menyempurnakan maksud mimpi yang engkau lihat itu. Demikianlah sebenarnya Kami membalas orang-orang yang berusaha mengerjakan kebaikan. Sesungguhnya perintah ini adalah satu ujian yang nyata dan Kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar serta Kami kekalkan baginya (nama yang harum) di kalangan orang-orang yang datang terkemudian. (al-Soffaat: 101-108)


Ikhlas kerana Allah

Daripada Aisyah r.a., Nabi bersabda: "Berkorbanlah kamu dengan hati yang reda, sesungguhnya tiap-tiap muslim yang menghadapkan sembelihannya ke arah kiblat, maka darahnya, kotorannya dan bulunya itu adalah kebajikan dan bakti kepada timbangannya pada hari kiamat". (riwayat al-Baihaqi)


Dengan menyembelih binatang ternakan sebagai korban, seorang muslim telah merelakan sebahagian harta yang dimilikinya sebagai merealisasikan keikhlasan, ketaatan dan rasa kesyukuran melalui nikmat yang telah diberikan oleh Allah.


Firman Allah yang bermaksud: Sesungguhnya Kami telah mengurniakan kepadamu (Wahai Muhammad) kebaikan Yang banyak (di dunia dan di Akhirat). Oleh itu, kerjakanlah solat kerana Tuhanmu semata-mata, dan sembelihlah korban (sebagai tanda bersyukur). (al- Kauthar: 1-2)


Ibadah korban tidak hanya mengandungi dimensi ketaatan dan taqarrub seorang hamba kepada Khaliqnya (Allah) malah terkandung di dalamnya misi sosial sesama hamba. Kesediaan seseorang hamba untuk melakukan korban mencerminkan wujudnya pengakuan dalam dirinya akan hak-hak saudara muslimnya yang lain seterusnya dapat membugar tingkat sosial yang tinggi dalam masyarakat.


Rasulullah SAW melarang keras golongan berharta (golongan kaya) yang memiliki kemampuan melakukan ibadah korban tetapi enggan menunaikannya untuk bersama-sama menunaikan solat Aidiladha bersama jemaah di masjid.


Abu Hurairah r.a berkata, Rasulullah bersabda yang bermaksud: "Sesiapa yang memiliki kemampuan (dikurniakan rezeki yang melimpah-ruah ) dan tidak menyembelih, maka janganlah dia mendekati tempat solat kami". (Riwayat Ibn Majah dalam Sunannya)


Ukuran kemampuan tidak berdasarkan kekayaan yang dimiliki. Namun ia merujuk kepada kemampuan setiap individu iaitu setelah memenuhi keperluan rutin hariannya dia masih mempunyai lebihan wang untuk melakukan korban. Tengiang-ngiang lagi khutbah raya kat kampung aku...Golongan yang melakukan korban dianjurkan supaya mengagihkan dan memberi daging-daging sembelihan kepada 3bahagian iaitu bahagian pertama golongan yang kurang bernasib-baik seperti golongan fakir-miskin, saudara Islam yang sedang ditimpa musibah dan anak yatim dan selain mereka, bahagian kedua untuk sanak-saudara dan bahagian ketiga untuk diri sendiri.


Firman Allah yang bermaksud: Dan Kami jadikan unta (yang dihadiahkan kepada fakir miskin Mekah itu) sebahagian dari syiar agama Allah untuk kamu; pada menyembelih unta itu ada kebaikan bagi kamu. Oleh itu, sebutlah nama Allah (semasa menyembelihnya) ketika ia berdiri di atas tiga kakinya. Setelah ia tumbang (serta putus nyawanya), makanlah sebahagian daripadanya dan berilah (bahagian yang lain) kepada orang-orang yang tidak meminta dan yang meminta. Demikianlah Kami memudahkannya untuk kamu (menguasai dan menyembelihnya) supaya kamu bersyukur. Daging dan darah binatang qurban atau hadiah itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah. Tetapi, yang sampai kepadaNya ialah amal yang ikhlas berdasarkan takwa daripada kamu. Demikianlah Dia memudahkan binatang-binatang itu bagi kamu supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat nikmat petunjuk-Nya. Dan sampaikanlah berita gembira (dengan balasan yang sebaik-baiknya) kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amalnya. (al-Haj: 36-37)


Melalui penerimaan daging-daging korban sudah pasti akan terpancar rasa kasih sayang sesama insani. Golongan fakir yang dahulunya tidak pernah berkemampuan untuk mendapatkannya dek harganya yang mahal akhirnya mengecapi nikmat tersebut. Golongan yang berkemampuan pula akan bertambah tingkat kesyukuran mereka kepada Allah. Justeru ikatan yang terjalin sesama manusia hablum minan nas akan melahirkan satu struktur masyarakat yang kuat, berperibadi luhur, adil, sejahtera.


Sebagaimana sedekah, zakat dan ibadah sosial yang lain, ibadah korban mampu membersihkan sifat mazmumah seperti bakhil, 'ujub, dan takbur bagi golongan berkemampuan, dan perasaan cemburu dan hasad dengki bagi golongan fakir dan yang tidak berkemampuan.


Dari Al-Barra' ibn 'Azib r.a, Rasulullah SAW bersabda: "Empat jenis binatang yang tidak dianjurkan dalam ibadah korban iaitu buta sebelah matanya yang jelas butanya, sakit yang jelas sakitnya, tempang yang jelas bengkoknya, tidak mampu berjalan dan tidak mempunyai lemak (kurus)". (riwayat Abu Dawud di dalam Sunannya)


Jundub ibn Abdullah ibn Sufyan al-Bajali r.a berkata: Nabi SAW menunaikan solat pada hari al-Nahr (Aidiladha) kemudian berkhutbah lalu menyembelih (bintang) korbannya lantas bersabda: "Sesiapa yang menyembelih sebelum solat Aidiladha, sembelihlah yang lain sebagai penggantinya dan sesiapa yang belum menyembelih maka sembelihlah dengan nama Allah". (riwayat al-Bukhari di dalam Sahihnya)


Jabir r.a berkata: "Aku bersama Nabi SAW solat Aidiladha di musolla. Ketika selesai berkhutbah, baginda turun dari mimbar lalu dibawakan seekor kambing lantas baginda SAW menyembelihnya dengan tangannya sendiri sambil berkata: "Bismillah wallahu Akbar". Ini daripadaku dan daripada umatku yang belum menyembelih". (riwayat Abu Dawud di dalam Sunannya)


Anas r.a berkata: Rasulullah pernah melakukan korban dengan dua ekor kambing biri-biri yang bagus lagi bertanduk. Baginda menyembelih kedua-duanya dengan tangan baginda sendiri dengan menyebut nama Allah dan bertakbir sambil meletakkan kaki baginda pada lambung kedua-duanya. (riwayat al-Bukhari di dalam Sahihnya)


Daripada Jabir bin Abdullah r.a, katanya: Kami pernah menyembelih korban bersama-sama Rasulullah pada tahun perjanjian Hudaibiah untuk korban seekor unta atau korban seekor lembu, kami bersekutu tujuh orang. (riwayat Muslim di dalam Sahihnya)


Sabda Rasulullah SAW: Makan dan simpanlah serta sedekahkan daging korban itu. (riwayat Muslim di dalam Sahihnya)


Atha' ibn Yasar pernah bertanya kepada Abu Ayyub al-Ansari perihal cara melakukan ibadah korban pada zaman Rasulullah. Lantas Abu Ayyub menjawab: "Dahulu seseorang melakukan korban seekor kambing untuk dirinya dan keluarganya lalu mereka memakannya dan membahagikannya kepada orang lain". (riwayat al-Tirmizi di dalam Jami'nya)


Pendek kata, ibadah korban merupakan gambaran praktikal dari keikhlasan, ketaatan dan ketulusan hati yang tidak berbelah-bagi Nabi Ibrahim a.s dan anaknya Nabi Ismail kepada Allah Yang Maha Kuasa.

October 19, 2009

DOA senjata orang MUKMIN

ini adalah antara post dlm blog aku dlu...




“Wahai Tuhan Kami, berilah kami perasaan takut kepadamu yang dapat menghalang kami dari kemaksiatan dan berilah kami ketaatan kepadamu yang menyampaikan kami ke syurgamu, dan berilah keyakinan yang memudahkan kami menghadapi bencana di dunia.”

“Wahai tuhan kami berilah kami kenikmatan pendengaran, penglihatan dan kekuatan tubuh badan selama hidup kami dan jadikanlah dia mewarisi kami dan berilah pembalasan kepada orang yang menzalimi kami. Dan tolonglah kami terhadap orang yang memusuhi kami.Dan janganlah engkau jadikan bencana bagi kami dalam ugama kami dan janganlah jadikan keduniaan sebesar-besar cita-citanya kami dan tidak sampai batasan ilmu kami. Dan janganlah Engkau biarkan orang yang tidak menaruh kasihan balas terhadap kami, dapat menguasai ke atas kami.”

“Wahai Tuhan kami, kami pohon perlindungan dengan nur kesucian engkau dan berkat kebersihan dan keagungan sifat jalal engkau, dari setiap yang datang waktu malam kecuali yang datang dengan baik.” “Wahai tuhan kami, engkaulah penolong kami, maka kepada engkau kami mohon pertolongna. Wahai tuhan kami, engkaulah tempat kami menyelamatkan diri, maka kepada engkaulah kami pohon selamat. Wahai tuhan bagilah kelemahan dan kehinaan yang mana segala tengkuk pembesar dunia.”

“Dan tunduk kepadanya segala urusan dan kebesaran raja-raja Firaun, selamatkan kami dari penghinaan dan hukuman siksamu, ketika malam atau siang, ketika kami tidur atau berada di suatu tempat. Tiada tuhan bagi kami melainkan engkau demi kebesaran wajah engkau dan kemuliaan kesucian engkau, hindarkanlah kami dari segala kejahatan hamba-hamba engkau, berilah kemudahan kepada kami dengan limpah kurnia dari engkau wahai tuhan yang maha pemurah.”

“Wahai Tuhan sama ada engkau lembutkan hati-hati mereka untuk kami sebagaimana kamu lembutkan besi untuk Nabi Daud, dan kamu menundukkan mereka seperti seperti kamu tundukkan bukit bukau, gunung ganang untuk Nabi Sulaiman atau pun kamu lipat balik rancangan jahat mereka supaya berpatah balik ke atas mereka sendiri , dan kamu hancur leburkan pakatan mereka dan kacau bilaukan kumpulan mereka dan goncangkan pendirian mereka dan Ya Allah turunkan bendera mereka rapat ke bumi, Wahai Tuhan yang tetap hidup yang mentadbir urusan makhluknya, Wahai Tuhan yang mempunyai keagungna dan kemuliaan, sesungguhnya Engkau berkuasa di atas tiap-tiap sesuatu.”

“Ya Allah Tuhan kami, limpahkanlah rahmat ke atas junjungan kami Nabi Muhammad S.A.W yang dengannya dapat mengubati hati dan menjadikan penawar, menyihatkan badan yang menyembuhkannya, menjadi cahaya bagi pandangan mata dan menyinarkannnya dan limpahkanlah rahmat dan kesejahteraan kepada keluarga dan para sahabat baginda sekalian.

aduhai!!!

alhamdulillah..ini ntah kali ke brp aku create blog
aku sendiri pun xpham pe jadi gan blog aku yg lama2 tu...
dlu aku gne wordpress....sbb murabbi aku gne yg tu..nmpak cm advance je dye wat...
huuhuu..
problem problem...
insyaallah perjuangan ini akn aku teruskan...
kerna pena merupakan salah satu method untuk menyampaikan seruan kpdNYA
tp tulaaa....
terasa rugi gak laaa sebab usaha yg dulu cm terbengkalai mcm tu je...
aduhai...
tp alhamdulillah...ble mn byk kali wat blog ni...kte dpt buat comparison yg mn lg bgus..
itulah hikmahnye...
tabahkan lah hati ini...

aHLaN

assalamualaikum….
kpd viewer sekalian…
segala coretan yg di publish di dlm blog ini hanyalah ilhamku,pandanganku and my instinct shj….
segala2 di dunia ini boleh dikatakan subjective…kerna setiap orang ada pandangan dan pendapat masing2…
tetapi

ونزلنا عليك الكتاب تبيانا لكل شىء
“Dan kami menurunkan kepada engkau al-kitab (al-Quran) untuk menjelaskan segala sesuatu”.

Ayat di atas merupakan penjelasan yang terang lagi nyata daripada Allah SWT bahawa kitab al-Quran yang diturunkan merupakan sumber dan rujukan utama kepada kita sebagai hambaNYA… Disebabkan itu sekiranya ada di antara kita berlaku perselisihan faham maka kembalilah kepada al-Quran dan sunnahnya..

“Sesungguhnya barangsiapa diantara kalian masih hidup niscaya bakal menyaksikan banyak perselisihan. Karena itu berpegang teguhlah kalian terhadap sunnahku dan sunnah Khulafaur Rasyidin yang lurus (mendapat petunjuk) dan gigitlah dengan gigi geraham kalian. Dan jauhilah olehmu hal-hal baru karena sesungguhnya semua bid’ah itu sesat”. (HR. Abu Daud dan Tirmidzi, Hasan Shahih).

Dengan rendah diri. maka izinkan saya mengeluarkan talam isu untuk dikunyah bersama. Semoga usaha ini tidak mengecewakan sesiapa. Ya Allah, jadikanlah ia sebagai bekalan buat kami semua untuk ke akhirat kelak. Wassalam

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More